Monday, 3 December 2012

Serangga (Hewan)

Taman di halaman rumah ada sarang serangga merah
mereka bergerak ramai-ramai keluar dari sarangnya
bukan satu, ratusan adakalanya balatenteranya sampai
ribuan. Langit merasa tak terusik kerana jelas ia suatu
kejadian di muka bumi. Hutan belukar telah ada banyak
spesis lain yang tinggal di sana selain serangga. Sebenarnya
hutan belukar adalah kotaraya dengan plaza-plaza dan
kedai jual beli. Di sana ada Dewan Bandaraya yang
memastikan segalanya berjalan dengan terator dan
mengikut undang-undang. Serangga adalah golongan
komuniti besar dan mencintai seni. Mereka berbudaya
dan mempunyai tamadun yang tinggi. Dalam karya puisi
Komuniti Serangga menganggap seni puisi itu adalah
seni yang mengalir dalam darah. Kerana serangga
mencintai puisi, selalu diadakan acara deklamasi puisi
dan debat puisi setiap minggu. Serangga punya Hadiah
Sastera yang diberikan kepada tokoh-tokoh yang terbaik
dalam karyanya. Puisi-puisinya dicetak dan diterbitkan.
Tiada yang menandingi Komuniti Serangga kalau bersyair,
gurindam, pantun dan berpuisi. Seperti orang Welsh di
Inggeris, Komuniti Serangga mereka menghargai semua
lapangan seni. Boleh dikatakan negeri Komuniti Semut
seperti negeri Troy yang memartabatkan seni budaya
dan bahasa. Serangga mempunyai kelebihan dari hewan
yang lain kerana mereka mempunyai lidah orang Irish.
Justru itu, berapa kali penyair, penulis dan sasterawan
dicalon untuk memenangi Hadiah Sastera Perdana,
dan SEA Wrtier Award di Bangkok. Tapi penyair-penyair
dan tokoh-tokoh sasterawan Serangga gagal meraih
kemenangan itu kerana mereka adalah Serangga.
Tapi mereka tak kisah dan tak peduli. Mereka terus
menulis dan berkarya. Serangga ikut menyumbangkan
kecintaannya dalam memartabatkan bahasa berganding
dengan sahabat mereka dalam kembara bahasa. Serangga
berasa kontribusinya  untuk memasyarakatkan seni-budaya
dan mengangkat martabat manusia dan hewan sejagat
adalah kewajiban mereka. Suatu hari, ada dua ekor
manusia masuk ke hutan belukar. Niat jelas tak baik.
Mereka sangat penyemburu dan membenci Serangga
Merah. Dua sosok tubuh itu sejak dua bulan kebelakangan
ini selalu datang ke hutan belukar. Selagi mereka tak melanggar
batas, Komuniti Serangga pun tak ambil peduli. Komuniti
Serangga menganggap dua sosok  tubuh itu hitam legam.
Mulutnya bau dan keduanya pendahak. Dan mereka suka
mengentot sesama sendiri dan ketawa terbahak-bahak.
Kedatangannya kali ini seperti anak nakal dan jahat.
Mereka mendatangi sarang serangga, salah seorang
menunjuk dengan tangan ke arah serangga lalu keduanya
tertawa dan melucutkan seluarnya dan mengencing
sarang serangga merah sambil ketawa. Serangga merah
keluar dari sarangnya. Trompet ditiupkan tanda bahaya.
Sebenarnya dua ekor manusia ini budak degil dan pecah
rumah. Salah seorang mulai mengeluarkan macis dan
mencari daun kering dan menimbunnya di atas sarang
serangga merah. Keduanya dalam komplot jahat ingin
membakat hutan. Api mulai membesar. Dalam waktu
sedikit, nyala api bagaikan raksasa api yang membakar
alam sekitarnya. Balatentera serangga merah puluhan
mulai menggeroyok dan menyenggat dua ekor manusia
ini. Kedengaran mereka berlari kesakitan. Raksasa
menjulang tinggi dan menjilat kiri kanan depan dan
belakang. Komuniti Serangga Merah bertahan melawan
penceroboh yang masuk ke dalam hutan belukar. Raksasa
yang ditinggalkan oleh doa ekor manusia ini mengganas
dan bandar Troy mulai mengalami kerosakan di sana-sini.
Tapi Tuhan Rabiul Alamen tak akan membiarkan kejahatan
kejahatan itu memuncak lalu turunlah hujan di hutan
belukar. Hujan lebat pemulaannya kemudian berhenti.
Raksasa api padam. Sarang Serangga Merah kini
terselamat. Dua ekor manusia itu masih tak kelihatan
sudah lebih sebulan.

Kota Kinabalu
4 Disember 2012
*ITBM ( Bahagian II)