Friday, 7 December 2012

Kita Akan Terbang Bersama*(ALBDSM)

Dalam ketenangan sebenarnya ada riak resah
menyelinap ke dalam sukma.
Ketika berhadapan aku merasa kecil
seperti pesalah yang terhukum.
Malam-malam silammu telah
tergunting, terlipat, dan tersimpan
dalam fail catatan.

Di anak tangga, kita berpisah
sebagai seorang wira lalu kau
memberi peringatan bagaimana aku
harus bijak dan berfikir. Saat aku
dihadapkan pada situasi di udara
terbuka, lalu membaca langit dengan
hikmah. Dan merasai getaran bumi
dan gerak anak mata alam sejagat
sampai jauh di cakerawala.

Ya Rabbi, jangan aku
membalas kata-kata biadap dan
kejahatan dengan neraca sama.
Titiskan air kemuliaan di lidah ini,
pagari sukmaku dengan cahaya-Mu.
Jangan sampai aku tergoda melucutkan
pedang di medan terbuka.

Rahsia itu bukan rahsia lagi.
Kau telah menyaksikannya
sendiri. Antara kita masih ada
ikatan kasih-sayang. Tiada
yang akan dapat  menetakmu
atau menjauhkan dirimu dari
malam rembulan atau siang yang
tersingkap.

Aku melepaskanmu kembali
ke langitmu. Mata angin akan
membawamu ke destini. Dan
jalan pilihan di malam itu tak akan
menjauhkanmu dari pelabuhan
yang dituju. Kita akan terbang
bersama tanpa menoleh ke belakang.

Kota Kinabalu
7 Disember 2012


*Antologi Puisi, 'Lirik Bulan Di Sukma Malam', Sabahuddin Senin dan Kamaria Buang, Borneo Top Publishing House, 2013
*AP Volume 1,  201