Tuesday, 11 December 2012

Sepasang Kasut di Penjuru Pintu, Gaza. (Palestine)

Sepasang kasut masih di penjuru pintu
"Ma, aku ingin bermain di luar
aku telah lama tinggal di dalam rumah
Mengapa mereka mengambil langit
biru daripadaku. Dan tanah yang
kupijak."

"Hari ini, hari sekolah, isnin
aku ingin ke kelas bertemu
Aisya dan Muhammad.
Lama kami tak bertemu
makan bekalan di bawah
pohon Zaitun."

"Malam bulan rembulan penuh
aku sepi di dalam gelap
aku ingin keluar menyisip
seperti kalkatu terbang
ke rembulan sekalipun
aku hanggus dalam kejuitaanmu."

"Aku ingin berjumpa atuk
sekalipun ada geraji tajam
memisah antara aku dan mereka.
Aku rindu, biar kerinduan ini
menjadi kepak yang akan
membawa aku dan ma pada atuk."

"Wahai kawan-kawanku
di benua mana, dapatkan
kau mendengar kata-kata
yang kuucapkan setiap malam
kepadamu. Ma bilang kata-kata
itu menjadi suara menerobos
ke langit cakerawala dan memantul
balik ke bumi. Ma bilang semua
impian yang teucap dalam doa
pasti dijawab. Lalu aku menjadi
anak Gaza yang berdoa setiap
malam buat kawan-kawan di
pelosok benua mana pun.
Hanya mereka menjawab lambat.
"Tapi kau, anak ma, usah berhenti
berdoa tulus. Usah merasa terasing
di tanahmu sendiri. Bina impian
sekurun, dan sekurun, dan sekurun
dalam sukmamu sekalipun kau
diorbit baru." "Ya, ma." Senyap
dan dekurnya tenang.

Kota Kinabalu
11 Disember 2012