Thursday, 20 December 2012

Harimau Sukma (Ketuhanan)

Harimau yang ditinggalkan
pulang kembali di halaman
ngaumnya masih tegar dan
mengecut sukma mendengar.

Ia kelihatannya telah berjalan
jauh ke rimba jati dan dataran
terbuka. Wilayah tak bersempadan
Belang kuning masih berkilat.

Harimau, harimau yang pulang
dari rimba jati menunggumu
membuka pintu dan keluar
dua tiga kali kau berngauman.

Kami menyedut udara puas
lalu seperti memeriksa tubuhku
dan menjilat-jilat wajah dengan
kasih dan begitu berhati-hati.

Dapatkah aku mendamaikan
harimau di rimba sukma
ngauman dan suara hati
impian telah menjadi diri.

Harimau sukma telah kembali
ia telah mencium bau rimba
ngauman di tengah malam
memburu jauh ke sempadan.

Kota Kinabalu
21 Disember 2012
*BH Sastera, Berita Harian, 15 Januari 2013
*AP BBSS