Saturday, 15 December 2012

Ada Ingin Menulis Puisi*(ALBDSM)

Kau ingin menulis puisi, silakan.
Lihat, lautan tergulung (seperti
secerik kertas surat khabar),
sebelum itu, tenang tak terbayang
ia boleh bertukar menjadi raksasa
buas menelan air, lidah anginnya
membongkar pulau setitik di
tengah samudera.

Di kota terkurung itu dibelasah
habis-habisan, menurut perintah
siang dan malam ia dicerobohi
dari langit supaya melutut dan
hancur menjadi pasir  Tulislah
biar sepatah.

Seperti di lautan, mayat terapong
membusuk, menjadi rumpaian laut
impian, buah yang jatuh masih muda.
Ia yang mabuk laut, perutnya berhenti
muntah. Kapalnya adalah bukit batu
yang berat menunggu masa, tenggelam.

Mentari membahang, menyedut mayat
sampai ke tulang sumsum. Orang pun
telah lama berhenti menangis. Padang
pasir itu telah rata dan bau mayat.

Kutulis dan deklamasi sebuah puisi 
sedang orang lalu-lalang di luar
dewan, menyibuk sendiri.

Penontonnya kamu, mentari 12:30 PM
mayat-mayat yang terapong buntuh
dan mayat mencair dalam udara sahara.
mereka hanya suka slogan sendiri.
aku menuruni pentas dan mendekati
kotak kertas dan menabung.

Kota Kinabalu
15 Disember 2012

*Antologi Puisi, 'Lirik Bulan Di Sukma Malam', Sabahuddin Senin dan Kamaria Buang, Borneo Top Publishing House, 2013
*ITBM