Sunday, 16 December 2012

Kubawa Sukmamu Bersama*(ALBDSM)

Aku telah membawa sukmamu
jauh melintasi lautan dan benua
kini kita berada di bumi kelahiran
di sini, gunung dan banjaran Crocker
tempatku bersandar ketika aku
terpukul dan kehabisan nafas. Tak
pernah aku menciptakan ilusi
atau bayang kerana ilusi tetap
ilusi, bayangan tetap bayangan.
Aku mulai terasa terik panasnya
menyentuh kulit dan wajah kita.
Tak mungkin kita berhenti di sini
dan berpatah balik sebagai orang
yang kalah dalam juang. Kita
akan melangkah sekalipun langkah
kita tak seberapa. Ini bumi kelahiran,
bukankah pernah kubilang, langit
tak selamanya biru dan tenang.
Kita akan selalu sendiri, suara ini
adalah suara kita bersama. Gelombang
lautan akan membawa kita ke pulau
harapan. Kubawa sukmamu bersama
ketika kaki-kaki kita luka-luka dan
cedera kerana jalan terlalu lama di
atas batu-batu tajam, kita tak akan
duduk dan mengharap. Aku akan
terus menulis puisi-puisi ini kerana
kata-kata itu adalah pendampingmu,
pelipur lara. Ketika berburu mereka
menjadi tombak dan panah-panah
yang tajam mengenai binatang buruan.
Mereka juga adalah Gazel dan Kuda
Semberani. Ayuh pacu, esok masih ada.

Kota Kinabalu
16 Disember 2012

*Antologi Puisi, 'Lirik Bulan Di Sukma Malam', Sabahuddin Senin dan Kamaria Buang, Borneo Top Publishing House, 2013
*AP Volume 1, 2013