Tuesday, 11 December 2012

Puisi Dari Sukma Dan Impian (Puisi)(Metamorposis)(ITBM)

Aku bukan ingin bermain dadu denganmu
apa lagi memulai perjudian di atas meja ini
yang ada puisi-puisi dari sukma dan impian
kesedaran itu adalah peringatan membela diri
mengumpul kekuatan dan menggunakan
dengan bijaksana. Tapi, biar puisi-puisimu
selalu datang seperti air yang dituang ke dalam
api sengketa. Aku hanya seorang penyair
menulis puisi-puisi membawa pesan kedamaian,
adakalanya aku melepaskan kata-kata terbang
bersayap dan hinggap ke dalam sukmamu.
Sekiranya kau merasa senang, penyairmu
pun senang. Melihat abad 21, kesabaran bumi
teruji. Bukankah malam panjang itu telah
berakhir, penjajah-penjajah bangsa telah pulang?
Bangsaku telah merdeka. 52 tahun kita berjuang
memartabatkan bangsa dan bahasa, kita makmor!
Dan kita masih  punya impian. Jangan sekali,
kamu memperolok Mat Jenin kerana ia suka
bermimpi dan mencipta impian. Ia lebih baik
dari mereka menjadi pak turut dan tak bermimpi
ddan hanya menjadi tukang kacau dan kaki bodek
sibuk merayau-rayau ke sana sini seperti
peminta sedekah. Hanya bedanya mereka memakai
baju dan seluar bertrade mark dan senyumnya
hambar dan bau mulutnya masam.

Aku hanya seorang penyair. Inilah kemampuan
dan anugerah Tuhan. Huruf dan kata adalah
Gazelku. Halamanmu bukan di sini saja,
angkasaraya dan orbit baru, di situ kau menerja
udara dan melompat dengan dataran hijau di
orbit baru. Kemerdekaan ini tanpa sempadan.
Jangan berhenti di sini, Lihat pada langit malam,
kau tak akan pernah bosan dan puas, di situ
ada rahsia, jauh dari sengketa dan penderaan.
Barangkali ada bumi lain dimana tak ada
kekejaman dan pembunuhan sesama. Biar
aku mencari tanah kasih sayang di bumi lain
dalam puisi-puisiku. Wahai manisku, setelah
ia kutemui akan dikhabarkan kepadamu.
Aku ingin berkata kepada mereka yang
berkeliaran dengan anjing-anjingnya
mencipta mimpi gerun dan merampas impianmu.
Kalau saja aku dapat menulis puisi-puisi
Seribu Satu Malam, epik puisi yang baru
yang dapat  menukar hatimu dari seorang
penzalim atau seorang Genghis Khan.
Ya Rabbi, Kaulah perlindugnan dan penjaga
sukma kami.

Kota Kinabalu
12 Disember 2012
*ITBM