Monday, 17 December 2012

Sajak Karuhai, Anak Segala Bangsa (Mama)

Aku mengenal namamu bukan dari membaca sejarah
tidak juga dari batu bersurat kerana kuburmu memang
tak ada. Namamu disebut, lalu cerita pun bermula
Karuhai, demikianlah namamu, begitu indah di hujung
lidah seorang ma. Karuhai diam di dalam sukma.
Kalau aku merindukan seorang Karuhai kerana Karuhai
adalah si legenda yang tak akan dilupakan. Karuhai
hidup dalam mimpi dan impian. Karuhai, namamu tak
akan dilupakan. Namamu hidup dalam imajinasi se-
orang ma, seorang anak, dalam cerita, dalam puisi.
Namamu tak hilang dibawa harus ke muara dan hilang
dan tenggelam selamanya. Aku tak akan membiarkan
itu akan terjadi. kau adalah lambang ketaatan. Kau
bisikan kepada telinga alam sejagat, semuanya akan
menjawab, "ya, benar." Karuhai adalah lambang ketaatan.
Tak ada duanya dalam lagenda. Ketaatan tak dipertikaikan.
Ketaatan Karuhai adalah ketaatan seorang anak kepada
ma. Cinta tulus seorang anak kepada ibu. Cinta yang
membuat tradisi dimartabatkan. Diletakkan pada tempatnya.
Aku adalah anak-anak yang dibesarkan dalam cerita ma.
Karuhai, gagah perkasa tiada tandingnya di mata ma.
Ini rahmat Allah kekuatan yang istimewa anugerah
dan kemampuannya berkhidmat.Cinta Karuhai pada ma.
Cinta aku pada ma seperti cinta Karuhai pada ma.
Aku ingin seperti Karuhai. Karuhai mengkhidmati ma.
Aku juga mau, mengkhidmati ma.Tujuh lautan akan
aku berperahu kalau di sana ada yang membahagiakan ma.
Tujuh lipatan langit kudaki bersama ma kalau di langit
terakhir di situ ada kemahuan ma. Kerana ma, Karuhai
tak pernah membantah, maka aku pun mau begitu.
Karuhai tak pernah bersikeras dan menjawab walaupun
sepatah kata maka aku mau begitu juga. Karuhai hidup
mau membahagiakan ma, maka aku juga mau begitu.
Bagi karuhai ma adalah segala-galanya, maka aku pun
juga mau ma adalah segala-galanya. Karuhai tak ada
bandingannya, Karuhai satu-satunya di atas bumi ini,
insan yang tak pernah ingkar dan derhaka pada orang
tua, pada ma. Ketika ma bercerita tentang seorang
Karuhai, akulah anak ma yang pertama, si Karuhai itu
adalah aku. Bayangkan kalau ma bilang pada Karuhai
tolong ambil rembulan dari langit dibawa turun ke sini
supaya rembulan boleh menerangi pondok ma. Tentu
Karuhai, tidak mustahil akan mendaki langit membawa
pulang rembulan buat ma. Karuhai sukmamu dan sukmaku
telah menjadi satu. Aku bawa Karuhai dalam sukma ke
mana-mana. Namamu tak akan mati.Karuhai akan
hidup dan abadi, Karuhai melekat di tiap bintang di
langit. Karuhai, pengorbananmu mencipta syuga
di bumi ini. Bukan syurga ilusi, adalah syurga tercipta
buat seorang ma. Tiada boleh menyangkal pengorbanan
Karuhai buat seorang ma. Ketika ma menyuruhnya
dedaun kering buat atap rumah, Karuhai, anak yang
gagah perkasa telah siap mengumpul dedaunan kering
setinggi bukit dan mengikatnya dengan tali akar.
Karuhai, namamu tercipta kerana pengorbananmu.
Karuhai, namamu hidup abadi pada bangsa yang
kenal pada pengorbanan seorang anak kepada ma.
Walaupun pengorbanan itu mengundang maut bagi
Karuhai demi kebahagian seorang ma, ia akan kerjakan.
Ketika tali akar yang melilit dedaunan merimbun
sebesar bukit dilucutkan, Karuhai, gagah perkasa itu,,
Suara ma merendah dan perlahan. Ada emosi bagai
elektrik memulas sukma, air mataku menitis mulai
dari gerimis kemudian hujan turun lebat. Karuhai
tertimbus dedaunan sebesar bukit. Aku diam.Sekalipun
aku telah mendengar cerita  Karuhai mungkin lebih
dari ratusan kali, tiap akhir cerita Karuhai, air mata
pasti menitis. Karuhai, kuingat namamu, Karuhai, lambang
pengorbanan, cinta dan memartabatkan seorang ma.

Kota Kinabalu
18 Disember 2012