Saturday, 15 December 2012

Rumah Impian (Malaysia)

Sebuah rumah adalah sebuah impian
sederhana, di atas bukit menghadang
ke laut. Taman bunga dan kebun sayur.
Tak jauh di pinggir bukit ada pohon
bambu, memetik cendawan di batang
rapuh. Udara laut dan hutan jauh dari
keriuhan kota. Alam bernyanyi, burung
terbang berkelompok hinggap di dahan,
depan rumah. Aku mengundang tamu.
Mereka boleh bermalam. Membaca
puisi dan daras maghrib dan subuh.
Ruang tamu luas dan beratap tinggi
Angin masuk dan keluar. Dan ada
tangki air hujan. Rumah buat orang tua,
lengkap bilik air dan kemudahan. Bilik
tidurnya selesa, penjaga tetap datang
membantu. Di ruang tamu ada rak-rak
buku, sastera budaya, ilmu dan tafsir.
Aku dibesarkan dengan buku. Ke mana-
pergi, ditemani buku. Ada perpustakaan,
beralmari tinggi banyak para-paranya.
Ada bilik solat dan tahajjud.Tiap hari
aku menulis puisi. Makan, sederhana,
berulam dan turun ke laut memancing ikan.
Ternak ayam kampung, itik dan angsa.
Ketika rembulan penuh bentuk bundar
kekuningan naik perlahan ke langit malam,
kami di ruang tamu, duduk melihat kejuitan
bulan, minum kopi atau duduk di pantai
melihat hamparan bintang dan menerka
orbit baru. Ya Rabbi, aku tak pernah Kau
tinggalkan, cuma aku seperti anak nakal
mendarahi diri. Tapi aku masih tau jalan
pulang. Kita mencipta impian demi esok.

Kota Kinabalu
16 Disember 2012
*AP Volume 1, 2013