Sunday, 18 November 2012

Sebuah Puisi Buatmu (Puisi)(Metamorposis)(ITBM)

Ketika kutulis puisi padamu
suatu siang mekar dan tenang.
Di depan komputer, aku mulai
mengetik kata-kata  pilihan.
Mereka adalah burung-burung
yang terbang bebas di udara
ketika dipanggil akan hinggap
di ranting sukma. Mereka
teman sejati, yang turun dari
langit impian. Lembut dan
penampilannya sederhana.
Di sini tak ada jalan berliku,
terus memanjang dan lurus.
Antara bercerita dan metafora.
Langitnya seluas cekrawala
bumi terbentang sampai ke
dalam sukma. Tiap kata yang
turun lalu menjadi bait-bait
puisi yang hidup dan bernafas.
Bila kau membaca puisi-puisi
ini,  kau akan merasa dekat,
dekat sekali. Tak ada pemisah.
Kau dapat menyerapnya dan
membina kekuatan dirimu.
Gaya bercerita yang mudah.
Sekiranya kau masih sukar
menaksirkan makna yang
tersirat, aku akan kirimkan
kepadamu telepati seperti
seorang ibu kepada anaknya.
Hubungan aku dan kau tetap
teguh dan jelas kerana puisi
ini tidak akan meruntuhkan
langit fikirmu atau membawa
mu ke dalam gelora laut
dalam gelap gulita, berpusing-
pusing di dalam bulatan.
Suara dari puisi ini adalah
anyaman dari  firasat dan
jiwa yang tulus. aku tak
peduli pada mereka yang
berpuisi untuk dirinya sendiri.
Puisi ini untuk dibacakan
direnungkan. Puisi ini buatmu
dan kepada generasi muda.
Seni puisi harus berkembang
sampai orbit yang jauh, ke
gunung, lembah hijau, gurun,
pantai, pulau yang sepi, ke
desa dan kotaraya. Puisi
adalah sinar harapan dan
berita hidup. Sukammu
dan sukmaku bersatu dalam
puisi. Puisi, adalah nadi
yang berdenyut. Kekasih,
yang mendambakan dan
terjawab. Kesunyian yang
tembus. Layar kemanusiaan
dan alam sejagat aman di
dalam sangkar puisimu.
Aku tak membawamu ke
dalam gelap malam pekat,
malah aku  membawamu
dari kerdip cahaya ke siang
benderang. Setelah itu kau
boleh melihat dengan mata
yang jelas dan tulus. Lalu kau
tak usah mengucapkan
terima kasih, cukup hanya
memberi salam. Bukankah itu
juga sudah suatu doa?

Kota Kinabalu
19 November 2012

*ITBM