Sunday, 18 November 2012

Melihat Dirinya, Sebuah Biodata* (Indah)

Kau masuk ke sebuah kamar
melihat diri terbaring di situ
gayanya seperti orang tidur
setelah berpergian jauh sekali.
Tidurmu tenang dan istirehat
begini yang diinginkan setelah
berkelana. Kini kau pulang dari
negeri-negeri yang jauh sekali,
dari mimpi tentang planet dan
orbit baru. Yang jelas kau pulang.
Semuanya tenang dan hati pun
senang kerana kau telah pulang.
Melihatmu sekujur tubuh sendiri
di atas ranjang. Tubuh ini nampak
telanjang. Dari ubun-ubun sampai
ke hujung ibu kaki, pada kulit di
seluruh badan, pada wajahmu lesu
dan degup jantung. Di situ terletak
jawaban. Musafirmu telah melewati
usianya. Rambut telah ditumbuhi
uban. Kumis, janggut, keningmu
berubah putih, menampakkan dirimu
sebenar. Melihat luaran saja pun tak
akan boleh membuat kesimpulan.
Itu kesilapan yang terlalu umum
berlaku. Jangan terlalu percaya pada
penglihatan mata. Mata luaran tak
sampai pada hal kedalaman. Kedua
bawah matamu telah lebam, seperti
membengkak tapi tidak keterlaluan
menonjol. Di pinggir lekur matamu
ada dua tiga garis besar. Kau, satu-
satunya, anak kesayangan orang tua.
Tadi, sebelum tidur, kau sempat
berbual. Matamu masih jernih dan
segar. Senyummu masih rembulan.
Hanya kau sekarang pendiam. Banyak
yang tersimpan jadi rahsia dalam dirimu.
Antara kening kananmu terdapat paruh.
Di bawah kening mata kanan ada bekas
jahitan bukan satu tapi tiga. Aduh!
Kakimu, agak bengkak. Urat-urat kaki
sekarang kelihatan. Kedua kaki ini telah
berjalan ke benua yang jauh dan merintasi
lautan kepulauan sepi, Jelas kau seorang
penggembara. Ketahananmu adalah
seorang penggembara. Tidak cerewet
dalam soal makan minummu. Apa lagi
tempat tidurmu. Kau hidup sederhana.
Hujan angin, gelombang laut, panas
kering kelihatannya kau tempoh dan
kau resap dalam jiwa istiqamah. Kau
masih seorang pribumi, seorang musafir
Melayu. Sukmamu masih tetap seorang
anak tempatan, kelahiran Sabah. Ya,
kau nyenyak. Sejak tadi tidurmu tak
terganggu. Kekadang suara igaumu
berbisik seperti orang sedang berdoa.
Kau hidup dalam doa, cinta Rasulullah.
Ketika disebut nama Allah atau Kekasih-Nya
air matamu berlinang. Kau ramah, santun
dan berbahasa. Lihat, lama kau telah
terbaring di situ. Sekujur tubuh ini adalah
testimoni yang tak dapat disembunyikan.
Semua panca inderamu menjadi saksi
abadi. Saksi di alam baqa. Kau penyabar
dan daya tahanmu itu ada di dalam diri..
Ingatkah kau hari itu, kau ditahan di ICU
tekanan darahmu tinggi. Kau memang sakit.
Kau pandai berahsia. Sekarang kau normal.
Tentang ini berapa orang yang tau. Memang
ada kawan baik seperti sahabat, tapi jarang.
Kau musafir dan juga seorang penyair.
Kaumenulis syairmu tiap hari. Lihatlah kau musafir,
terlentang dan masih dekur. Ada kembara
belum tamat menjelang.usia negerimu
menjangkau setengah alaf.

Kota Kinabalu
18 November 2012

**Antologi Puisi 'Zikir Cenderawasih' oleh Hj Bung Johar, Sabahuddin Senin dan Haji Domeng, Borneo Top Publishing House, 2014.