Monday, 19 November 2012

Cerita Tragis Ini Tak Pernah Selesai (Palestine)

Aku melihat kepul-kepul asap
dari bangunanmu yang runtuh
ini bukan bunyi guntur
atau keramaian di hujung minggu
dan perarakan kahwin anak jiran sekampung.
Ia mau menerangkan
tapi suaranya tak keluar, hanya tangan
cuba memberi isyarat
rongga dadanya penuh jerebu.

Siapa yang menangis di malam buta
kemudian tenggelam ke dalam bumi
semalam ia mencium pipi isterinya
dan bayi kecil sebulan
lalu keluar dan hilang dalam lorong
gelap. Kini dua jiwa itu
diam dan kaku.

Laut telah berubah
dari perutnya menyembur api
dan belerang sampai ke halaman
di perigi, paras air bertambah naik
merah darah warnanya.

Tiap siang ia melihat
kawanan burung hinggap di atas
bangunan menyanyikan qasidah pagi
Sekarang senyap, sudah beberapa hari ini.
Siapakah yang menembak rembulan
kini koyak dan berlubang di tengahnya?

Cerita tragis ini tak pernah selesai
esok telah disiapkan siri baru
cerita lama di panggung sejarah
air mata tak menitis, danaumu
telah kering, sekarang musim kemarau.

Tiap kali sarangmu tergegar
kemanusiaan sejagat pun ikut tergoncang
di dalam sukma, jerit dan siksamu
menjadi gema yang mengganggu
mimpi dan tidur. Suara gema itu
bertukar menjadi gelombang samudera laut
dan akan bercantum menjadi tofan
tiada perlindungan dan keselamatan
kepada penzalim dan pendera.

Bawalah ke mana-mana impianmu
jangan tidak bermimpi tentang tanah leluhurmu
sekalipun pahit dan tragiknya memori itu
Jangan sekali-kali kau melepaskannya.

Kota Kinabalu
20 November 2012