Sunday, 11 November 2012

Kuda Laut Jantan Yang Hamil Ini Telah Menetas Di Laut Telukmu. (Hewan)

Aku menghirup udara
dua gading negerimu
kembara puisi ini menetas
akulah Kuda laut jantan
yang hamil, merindukan
genang air telukmu.
Lepaskan aku, dari tanganmu
sendiri, wahai, kau yang
bersembunyi di balik
malam purnama. Diriku
telah hamil, hamil melahirkan
kata-kata yang akan menjadi
puisi. Air dingin telukmu,
Laut Sulu. Lautmu menyimpan
rahsia semalam. Di kota ini,
aku melihat tapak-tapak
kakimu, masih belum lesap,
penuh dengan artifat, kau
memang pernah di sini.
Aku berdiri membaca pusar
angin, Pulau Banggi, kau
hadir dalam sekelip. Aku
melangkah di tanah pahlawan,
Malam ini, aku telah meletakkan
dastar. Kupejam mata, bunyi
kulintangan diketuk dari kejauhan
dan mendekat. Indah. Aku mencium
harum bunga melati. Lalu aku
melihat wajahmu. Ya wajah-wajahmu
satu persatu memberi salam,
gagah dalam keterampilan.
Berilah aku sesaat, aku ingin
mendakapmu. Kinabalu, bulan
dan bintang, laut dan pulaumu
tanah dan hutanmu, turun bersatu
ke dalam sukma. Sekarang, Kuda laut
jantan yang hamil ini telah menetas
di laut telukmu, dari tanganmu sendiri.

Kudat
12 November 2012

*ITBM (Bahagian II)