Friday, 9 November 2012

Amanat Kepada Generasi Muda (Dedikasi)

Kalau pun mereka tak peduli jati diri
tak mengapa, dalam diam kita bekerja.
Ini bukan ayat perintah, mengingatkan
dan melakukan dalam satu perjuangan
harus diperah. Berhenti bererti kalah.
Generasi muda, angkat dagumu, suara-
suaramu harus didengar. Biar lantang
tapi sopan dan bernada. Aku ingin kau
melukis rembulan, cakerawala dan orbit
dalam sulaman kata-kata, lahir dalam
bait-bait puisi. Air mengalir menjadi
air terjun itu sukmamu dan fikiranmu.
Aku memberikanmu kalam ini dan
sumbermu alam jagat, perigi inspirasi
yang tak pernah tohor. Aku ingin kau
berdiri di atas pentas tanpa merasa
kalah sebelum berbuat. Di bawah
cahaya lampu, kau membaca puisi,
fikiranmu melayang-layang dan
singgah di sukma mereka. Tiap kata-
ketulusan mewakili generasimu.
Kebijaksaanmu  berkata-kata, menjadi
tradisimu turun-temurun. Berbicaralah
dan luahkan cita-rasamu, tiada yang
ingin kau sembunyikan dalam sukma.
Kemiskinan berfikir dan berkarya
melumpuhkan kemampuanmu,
lalu keterbatasanmu menjauhkanmu
dari persaingan dan jati diri. Aku tak
akan berhenti datang sebagai gerimis,
atau desir angin yang membisik ke
telingamu, tidak terlalu keras dan
tak terlalu lantang. Generasi muda,
tampilah ke depan, suaramu adalah
hakmu, tiap fikiranmu itu lahir dari
jiwa yang terang. Aku menulis kepada
mu dengan bahasa yang mudah dan
terang kerana aku tak ingin kau melarat
dalam rimbamu sendiri. Kasar dalam
pengucapan dan kurang beradap dalam
berbual apa lagi bertindak. Baca dan
melangkah, usah takut,kerana di dalam
puisi-puisi deklamasimu ada suara hati
dan fikiranmu yang perkasa. Suatu
hari aku ingin melihat puisimu melayang
dari dahan ke dahan di alam sejagat.

Kota kinabalu
9 November 2012

*Antologi Suara Penyair, 2012. 
*Antologi Kemerdekaan