Monday, 5 November 2012

Di Sepanjang Jalan Kalabakan (Kembara Bahasa 2012)(Lanskap)

Kuhirup udara kelapa sawit
di sepanjang jalan Kalabakan.

Aku merelakan mata
bagai membuka jendela
pertama kali.

Di perhentian
ada suara gusar
meletus bagai
gelombang udara
dari bibirnya
lalu menghilang di hujung rambut.

Ia masih menunggu
pada siang
atau suatu hari
datang seorang tamu
paling tidak ladang sawit
di pinggir jalan Kalabakan
tetap hijau dan berbuah.

Kusentuh
wajahmu, hutan jati
dan sungaimu mengalir
seperti dari masa silam
hujan khatulistiwa
turun
membasahi lembah
nalurimu mendakap sukma
dan terdengar suara-suara
dari pergunungan
aku terpanggil.

Kukirimkan kata
dan bait puisi ini
ke telingamu.
Aku tak akan membiarkanmu
sendiri, apa lagi
mencederaimu di siang
yang luka.

Tiap bisikmu
jalinan sukma
nafasmu,
berdenyut dalam kurun-kurun mendatang.

Kerana bahasamu,
adalah nadi
dan jiwa
mekar dalam taman
hidup dalam pelbagai musim.

Kalabakan
6 November 2012

*ITBM