Wednesday, 24 April 2013

Pengawal Api*(UB)

Ada lautan memisahkan kita
ada musim menjarakkan
mimpi semalam dan impian hari ini
bergulung diterbangkan angin
menempel di langitmu.

Aku melihatmu ketika kau mulai
mengenal api lalu cuba menyalakan
api lilin. Begitu hati-hati. Kekadang
perasaanmu bergolak. Meniupnya padam.
Lalu kau mulai lagi..

Ketika api lilin menyala
kau puas. Lalu memadam dengan
hembusan nafasmu. Lilin padam.

Sekarang kau tak semudah itu
menyerah, ketika angin terkawal
hutan terselamat. Begitu cepat
segala akan berubah.

Bangkit, jangan menyerah
lagumu, lagu hidup, sampai ke garis
penamat. Dinginkan langitmu.
Biarkan harapan tumbuh dalam sukmamu.
Kau pengawal api yang baik.

Kota Kinabalu
25 April 2013

*Tersiar  Di Utusan Borneo 19 Mei 2013