Wednesday, 17 April 2013

Nenek tua pulang*(AKL)

Nenek telah lama bersamamu
biarkan nenek pulang kampung
hari ini bukan besok atau lain hari
awal selepas subuh nenek telah siap.


Kepulangannya tidak pernah tertunda
bila panggilan itu sampai dan waktunya
tak dapat dibiarkan berlalu. Nenek tak
akan berhenti mengomel seharian.


Memang nenek tua rindu pada anak-anak
pada cucu-cucu yang merata negeri
dan kota. Memang nenek sayang semuanya
tapi yang ini tak boleh ditundah-tundah.


Jangan sekali menahan nenek
kemahuannya yang ini tak boleh
dicegah. Kemahuan nenek harus
diikutkan. Kalau tidak, kemarahannya
bagai langit runtuh dan bumi gempa.


Berapa kali anak-anak cuba menahan
hasilnya, mereka semua menyerah kalah.
Diam, tanpa melawan satu katapun. Akhirnya
dengan keadaan terpaksa membawa
nenek ke stesyen bus.


Tentang ini, nenek tak pernah kompromi
kalau nenek nak berangkat besok, nenek
berangkat. Nenek tak perlu nasihat dari
anak-anak, apa lagi cucunya semua.


Semangat mandiri ini sejak muda
ada di dalam sukmanya. Nenek tak
pernah meminta apa lagi menyusahkan
anak-anak. Nenek punya malu dan pendirian.


Bila mengundi tiba fikiran nenek satu
tak ada orang yang mengajarnya
atau memangkah simbol ini, undinya,
undi rahsia dan keputusan ini adalah
keputusan nenek.


Kota Kinabalu
18 April 2013
*AP 10 Penyair,'Kembang Langit', Qamaruddin Assa'adah, 25 April 2013 (Mei 10)