Saturday, 13 April 2013

Orang kecil membaca dinding dan perjalanan sejarah*(ACDK)

Aku orang kecil membaca dinding dan perjalanan sejarah
menikmati keindahan rembulan purnama lalu menafsir
anugerah pemberian-Mu dan menyerapnya ke dalam sukma
aku merasa terpilih. Kau yang mengajar berdoa sampai bila-
bila tak akan berkhianat.

Tiada yang mustahil, janjimu adalah kemerdekaan diri
kemerdekaan ini tak akan direbut darimu dan dicampakkan
ke dalam api. Biar impian hidup di sukmamu kerana
mereka pun ingin melahirkan sejarah, tindis-menindis
dalam gelora 'keakuan'.

Suatu nizam tak akan dilanggar, pemberontakan hanya
mendekatimu lubang api yang membakar segala-galanya.
Mimpi dan impianmu hanggus. Bagaimana aku boleh
percaya keberanianmu dalam amok pendekar adalah
berita keselamatan bangsa. Sedang yang kulihat adalah
berita maut berkurun-kurun.

Jebat telah melakar nasib bangsanya. Luncai telah
menata berfikir dan memakai hikmah. Kau lambang
rasional dan mengerakkan daya fikir dan kemampuan
ketika ancaman datang dan turun sebagai malapertaka.
Tuah dan Tan Sri Lanang telah memperingati bencana itu.

Sedang kalian lantang dan berjanji, aku tidak menunggu
Menunggu hanya membawamu mundur ke belakang.
Aku orang kecil dan samasekali tak mungkin bertukar
menjadi raksasa yang membawa bencana. Suara dan
nafasku adalah semangat hidup dan perjuangan.

Kota Kinabalu
14 April 2013

*Coretan Dinding Kita, 14 April 2013