Sunday, 21 April 2013

Bendera Dan Warna*(AKL)

Dari masa silam bendera dan warna
kau orang kecil tanpa bendera dan warna
kalau ditanya terus, ya, warnamu
adalah warna alam dan benderanya terpacak
di dalam sukma.

Ketika di medan perang semua tewas
kau soldadu terakhir memegang bendera
jelas kau dan musuhmu berbeda warna.

Di sekolah rendah acara sukan tahunan
kau adalah dalam kumpulan gajah
dan benderanya warna biru.

Kau mulai mencintai lambangmu
dan warna biru keramat
lambang dan warnamu harus
tegak dan ditiup angin. Asalkan
bendara dan lambangmu tak mengelirukan
sekalipun dilihat dari jauh.

Ketika perang saudara meletus
membedakan kedua tentera adalah
warna, yang kuning dan merah
di pihak lawan.

Saat orang kecil dipimpin untuk
menggulingkan sebuah rejim,
memakai warna kuning. Dan
Ada memilih oren dan hijau.

Kau melihat malam, di situ
ada rahsia dan pada warna siang
terhimpun inspirasi.

Di kotaraya dan jalan ke pedalaman
di bawah langit biru dan angin  dari
lautan telah tiba.
Bendera pun berkibar.
Sebatang bambu
kau pun biasa melihat
ini bukan promosi jualan murah
atau iklan melancung dan pakej
pulang balik ke luar negeri.

Di saat begini kau saja tak ada
bendera dan lambang. Kerana kau,
orang kecil, tak perlu ada bendera,
cuma baumu memang bau tanah
dan jempul dan pangkahmu
masih membawa makna.

Siapakah yang memanggilmu
di malam sepi?
Suara hatimu atau igaumu
yang masuk ke dalam mimpi.
Jangan sampai tidurmu terbangun
dan gundah. Sekalipun kamu adalah
orang kecil, ikutlah suara hatimu.
Kerana orang kecil, alam adalah warnanya
dan benderanya di dalam sukma.
Rahsia itu hanya kau dan Dia.

Kota Kinabalu
21 April 2013
*AP 10 Penyair,'Kembang Langit', Qamaruddin Assa'adah, 25 April 2013 (Mei 10)