Saturday, 13 April 2013

Dia Adalah Dia (Malaysia)

Tiap malam kau duduk di tepi jendela
memandang jauh ke cakerawala
menunggu hadirnya putera malam turun
dari negeri yang jauh.

Ia datang dengan kuda semberani
setelah mengikat pelana di serambi rumahmu
ia mengucap salam lalu ia merebahkan diri
ke pembaringan. Perjalanannya adalah
perjalanan sukma yang meletihkan.

Kau menatapnya sepanjang malam
kerana wajahnya itu bagaikan rembulan
purnama penuh.

Di waktu subuh yang murni
putera ini bangun
lalu berkata,
'Mengapa kau tak tidur.
Kau sakit?'
Aku merasa kehadiranmu
terlalu pendek, menatapmu
tak pernah puas.
Kalau aku tertidur
aku kehilanganmu.

Lalu putera manis itu
berkata,
'Wahai, isteriku,
kerana dia adalah dia.'

Kota Kinabalu
13 April 2013