Sunday, 26 May 2013

Kepulauan Sukma*(ALBDSM)

Dari puncak Nabalu
kupanggil namamu
sangat indah. Langit dan
laut menjadikanmu
kepulauan sukma.

Kau adalah anugerah
dan warisan
hari esok.

Udara lautmu
panas khatulistiwa
rembulan di puncak
Nabalu
rindu pelaut
hamparan permaidani
batu permata.

Aku berdiri di Pulau Sebatik
memandang ke Pulau Labuan, sedang
sukmaku di Pulau Banggi.

Kau dalam impian,
aduhai Pulau Mengalum dan
Pulau Mantanani,
rinduku berkepak
dan singgah di dahanmu.

Pasir yang putih
air biru
langit luas,
Pulau Balambangan
nafasmu Pulau Lankayan
dan bermimpi di Pulau Mabul.

Di puncak Nabalu aku merendahkan kepak
bertenggek dan memandang
butir-butir permata, Pulau
Tiga, Pulau Layang-layang,
Pulau Mataking dan Pulau Selingan
Pulau Penyu merangkai di lautmu.

Lapan belas pulau adalah sukma
yang bertaut. Pulau Sipidan
dan Pulau Kapalai, Pulau Tiga.
Pulau Gaya. Pulau Berhala dan
Pulau Manukan,
mimpi yang menjadi sempurna.

 Kota Kinabalu.
 26 Mei 2013

*Antologi Puisi, 'Lirik Bulan Di Sukma Malam', Sabahuddin Senin dan Kamaria Buang, Borneo Top Publishing House, 2013