Wednesday, 22 May 2013

Budak di Rumah Pangsa (Malaysia)

Aku makan di sebelah seorang budak
peramah dan pandai berbual.
Hari Jumaat, hujan gerimis
kami menjadi semesra langit.

Ia tinggal di rumah pangsa
nampak lama dan terasing
ketika ada keramaian ia
turun dan bergaul dengan
orang pribumi.

Kami berbual dan ia menjawab
bahasa Melayu sedikit dengan aksen
pendatang.

Kamu sekolah
Tidak, Pakcik.

Mengapa tidak
tak ada surat beranak Pakcik.

Kemesraanmu adalah Nabalu

Budak di rumah pangsa
haknya dipinggirkan.

Kota Kinabalu
23 Mei 2013

*Antologi Puisi, 'Lirik Bulan Di Sukma Malam', Sabahuddin Senin dan Kamaria Buang, Borneo Top Publishing House, 2013