Saturday, 6 July 2013

Langit Sirkah di Sungai Nile, Tanah Sphink dan Piramid*(ALBDSM)


Ke mana semua kawan-kawan
yang menjanjikan setinggi nabalu 
seluas Pulau Banggi. Semangat itu 
berentakan di bintang kejora.
Akhirnya aku sendiri, memandang 
Pulau Mantanani menunggu angin 
dingin dari lembah Long Pa Sia.

Ya sendiri, ke mana gerangan mereka 
sambil melihat rembulan larut menjadi
pasir. Tulang belakangmu patah
diherdik oleh makluk berseragam
dan memakai kasut, menyerbu 
dari segala penjuru, di tanah Nile.

Kasih-sayang telah tercabut dari
akar-akarnya. Beritamu adalah 
berita maut dari tanah pasir dan
delta hijau. Mereka berkumpul
dan dipisahkan.

Suara-suara itu bergema
dalam kurungan debu. Kakimu 
mencari arah. Impianmu disepak
di kepala kasut. Sukmamu bagaikan
patah sayap. 

Kau meratap tapi tiada
telinga yang ingin mendengar.
Kau meraung kesakitan, gema 
suara menjadi batu-batu kerikil
di atas debu jalanan.

Kau dalam kebingungan. Langitmu
pudar dan burung-burung rimas
dalam jerebu, siang menjadi
malam. Waktu merangkak dalam
ketakutan, merangkak dan
mendekati bulan suci.

Dalam bahang api dan kemelut
lautan ternganga dan bumi bagai
direjam, sejarah bangsamu retak
penderaan ini menerja dalam 
gelombang peluru dan mangsa 
berjatuhan. Langit sirkah di tanah
Sphink dan Piramid. Sungai Nile
masih bergenang seperti masa silam.

Kota Kinabalu
7 Julai 2013

*Antologi Puisi, 'Lirik Bulan Di Sukma Malam', Sabahuddin Senin dan Kamaria Buang, Borneo Top Publishing House, 2013