Tuesday, 16 July 2013

Doa Ramadan Buat Saudara Dan Tanah Gayo

Ya Rabbi, sekalipun aku menutup mata
dan pura-pura bersenda gurau tapi sukma
ini masih berdegup.

Aku terlalu kerdil di depan mimbar-Mu
banyak rahsia malam yang tak tersingkap
gempa pada suatu siang menggelapkan
sebuah mimpi.

Tanah Gayo, kuhulur tangan penyair
sekalipun hanya kata-kata kasih-sayang
kau tak akan hilang dalam doa-doa
Ramadan Al Mubarak.

Ketika duduk bersungkai
meneguk air dan menelan nasi
gempa di Tanah Gayo
jerebu di langit dan tanah Nile.
mimpi gerun di tanah gempa.

Hujan masih turun
tanah runtuh meratakan rumah
pemukim di kaki bukit.

Deklamasi puisi ini tak seberapa
apa lagi membebaskan deritamu
ujian tindih-menindih
tapi kau tak pernah mengalah
dalam hidup.

Tanah Gayo dan penduduk Gayo
salam Ramadan, salam Ramadan

Kota Kinabalu
16 Julai 2013