Friday, 19 July 2013

Bulan Qamar Malam Ramadan*

Malam ini hujan turun lebat
tapi mata ini masih belum mau tidur
Tarawih telah lama selesai
Ada yang tidur dan terbangun
menjelang sahur.

Bulan Qamar seperti mendaki
langit Ramadan. Sedang yang
lain memburu mimpi, aku
mengenangmu, mama.

Kuda semberani dan Gazelku
masih cergas di lembah dataran
hijau. Usah kau bimbang, aku
tak akan membiarkan arus membawa
diri ini ke tengah lautan dan
tenggelam dalam samudera
Khatulistiwa.

Ketika mama bilang
'Aku semakin huzur,
sakit dada kiri bertambah.'

Mama, otot kuda semberani
semakin kuat dan Gazel ini,
terjangan makin lincah dan tinggi
ke pusar langit. Di tanah pribumi
ini, benih yang ditabur tetap
bercambah.

Perjuangan ini tak akan berubah
Kemenangan sukma adalah
kemenangan rohani, dari air
mengalir perlahan menjadi seperti
air terjun Niagara.

Kepadamu, mama, bulan Qamar
di pundakmu, mahkota yang tak
akan dirampas kerana kau adalah
tunjang yang mencengkam bumi.
Dan aku tetap merasa langit samawi
itu di paras kepala.

Kota Kinabalu
20 Julai 2013