Friday, 11 March 2016

Kembara Yang Tak Pulang*(Ketuhanan)

Rumah-rumah telah kosong
penghuni telah lama pergi
jalan yang dulu pernah ramai
kini telah sunyi dan sepi.

Pemergian mereka dalam diam
suatu malam hilang tanpa ucap salam
di halaman kasihmu ikut pergi
lalu kau, kembara yang tak pulang.

Di tanah ini kau, anak peribumi
dihalau kerana curiga dari
tanah dan halaman rumahmu
batang lehermu seperti dikerat.

Malam itu hujan turun lebat
air melimpah tak berhenti
banjir mulai naik sampai
di lantai dan anak tangga terakhir.

Tanda-tanda dari langit telah turun
bumimu tenggelam banjir belum redah
lihatlah alam membalas mengirimmu
musibah dan kau terlantar.