Thursday, 25 October 2012

Nasihat Ayah Kepada Anak Lelaki*(ASP)(Ayah)

Kau tumbuh dalam doa, sekarang pun
kulitmu bertambah matang. Biar
pun begitu selalu dititipkan nasihat
dan doa terus mengalir, mengambil
benih terbaik lalu ditanam, tumbuh
menjadi pepohonan rendang. Tiada dapat
menahan tanganmu ingin meraih dunia
asal kau tidak terkurung dan terjerat
usiamu terlucut. Didalam perjuangan
hidup memang ada kalah dan menang
tapi ketika menghadapi tantangan itu
kau tak pernah menyerah dan mudah
mengaku kalah. Dan kau meletakkan
kata-kata pada tempatnya. Berkatalah
terus terang, berlaku adil dan menjaga
amanah. Kau tak akan berhenti dan rasa
bosan menolong sekalipun mengambil
waktu senangmu. Biar kau mendengar
lebih dari berkata-kata  terlebih batas.
Pelajarilah pantun dan syair, peliharalah
tradisi budayamu sampai ke puncaknya.
Jangan biasakan tidurmu lebih, kurangkan
makanmu, jangan perutmu jatuh ke bawah.
Kebahagiaan itu hanya dekat kepada-Nya.
Lengkapi dirimu dengan ilmu dan kuasai
bumi jati dan langitmu. Bertolak-ansur
dalam perkara yang baik dan menghormati
orang tua dan muda. Resapkanlah nasihat
Lukman kepada anaknya.Cintai Kitab
Allah, sabda Rasul dan menghormatilah
orang saleh. Lindungi wanitamu kerana
mereka suatu hari menjadi ibu kepada anak-
anakmu yang akan menyejukkan matamu
dan mencium jannat. Kegemilangan suatu
bangsa berakar umbi pula pada kehidupan
rohani, kerendahan hati, semangat takwa itu,
dan jiwa perjuangannya. Lancarkan expedisi-
expedisi, bukan satu, dua, tiga, demi impian
dunia baru. Jangan hidup dalam masa silam,
tahyul dan ketololan kerana membawamu
mundur ke belakang, dan mematahkan tulang
punggungmu. Kalau kau terlalu cerewet kerana
kau ingin kesempurnaan, maka itu tak mengapa.
Aku ingin kau selalu bijaksana dalam berkata-
kata dan menguasai bahasa. Sejarahmu akan
ditulis dalam bahasamu yang paling mudah
dan lancar. Ingatlah, kau berjalan di tanah
kata-kata dan di tanah penyair. Di sini, kata-
kata diberi mahkota, berkepak manusiawi,
nafasnya alam sejagat dan sukmanya hidup
dalam budaya dan tradisi.

Kota Kinabalu
26 Oktober 2012

*Antologi Suara Penyair, 2012