Friday, 5 October 2012

Mesapol, Warnamu Bertukar (Mama)


Mesapol,
warnamu sedikit bertukar
hutanmu adalah
khutub khanah, tidak terlalu besar
sederhana dari keluasan mata
memandang.

Apalah erti sebuah bukit yang terhakis
ketika hujan turun terbawa air sedikit
demi sedikit, khazanah
masa silam, menjadi lumpur yang
bertekong esok.

Namamu selalu dipanggil
sungaimu adalah urut-urat nadi
hutanmu itu adalah sukma
langit dan lautmu, memori hidup
udaramu penyambung masa
lalu dan esok.

Patutkah kau melupakan
adat dan tradisi
menjadi barang silam
yang terbiar dan luntur?

Lalu datang
musim perasmian
kita pun
berdandan,
berhias dan berpakaian
warna-warni, anyaman polyester.

Seharusnya ia hidup
dalam sukmamu
mengalir dari satu generasi
ke generasi lain.
Budayamu bukan tempelan,
atau masukan acara
tanpa menjiwai.

Apa ada dalam rumahmu?
Kosong tanpa seni kraf tradisi
yang bernilai tinggi!
Didik citarasamu,
mengapa perabutmu
barangan murahan
di pasar filipina,
atau bunga plastik jualan
di pasar borong?

Aku suka caramu
membuat kelupis,
apa lagi kuih Jelurut.
Mesapol,
ketika bertamu,
makan berulam dan
sayur lemak nangka
dari hutanmu.

Honiara
6 Oktober 2012
*AP Volume 1, 2013