Monday, 8 October 2012

Bulan Sepotong Lemon* (Puisi)(Metamorposis)

Mari, melangkah bersama
tanganmu dipegang, melangkah
ke depan, mentari tenggelam.
Kau tak mampu berjalan
sekalipun selepas puncak
bukit nampaklah jalan pulang.
Kalau begitu, mari digendung
biar kita melangkah sampai
ke anak tangga. Kau bertanya,
"Apa yang kau fikirkan tadi?"
"Tiada apa-apa, mendengar
suara hati." Nah, kita dah
sampai di puncak bukit, jelas
kau dapat melihat halaman
rumahmu. Kelihatannya sepi
dan tak ada orang. Dah lama
kosong. Masuklah, pintu pagar tak
berkunci, tangganya tak seberapa
tinggi, rumahmu sendiri, tak usah takut.
Masih ada waktu, basuhlah kaki.
Berdoa. Ketika tidur, bulan sepotong
lemon di langitmu.

Honiara
9 Oktober 2012