Thursday, 25 October 2012

Kaum Belia, Salam Eidil Adha 2012*(ASP)

Siang ini kita adalah saksi dan bakal menjadi teladan esok
tiap langkah-langkahmu biar berbekal ilmu dan pengetahuan
selagi pintu itu terbuka pergilah kembangkan kepakmu
jelajahi ke seluruh rantau dan mencari dunia baru
jangan berhenti di tengah jalan dan berpatah balik
azammu, rembulan purnama penuh di langit alaf 21
ketika kau mengharung samudera datang gelombang
pelajari mata angin dan gerak gelombang dan menjadi
nahkoda yang baik. Kuasai lautan dan langitmu
kerana itu anugerah berkurun Tuhan Rabbi-ul-Alamen.
Kedamaian rimba jatimu adalah kedamaian sukmamu
Kinabalu, gunungmu tumbuh dari jiwamu menjulang
ke langit dan ketahananmu lambang anak bangsa.
Kau adalah generasi yang lahir selepas merdeka
kau adalah benih yang disemai di tanah 50 tahun merdeka
berakar tunjang sampai ke pusat bumi dan jangkaunya
merangkum ke jelapang bintang, planet dan orbit baru.
Kau, aku dan massa adalah talian yang kukuh tiada ruang
pemisah. Ketika kau kami dorong ke depan, yang lain
siap bahu membahu bergerak dalam satu karavan.
Kau adalah impian anak bangsa, suaramu biar tulus
kau adalah Ismail, Ismail, dalam diri dan sukmamu
dianyam dalam tradisi dan adat susila bangsa Malaysia.
Sampai bila-bila tidak akan ada pemisah antara
sesama. Pribumi, warna, kulit, ras dan agama saling
mengukuhkan satu sama lain. Kalian bernafas dari
sumber yang sama. Kelainan itu bukan suatu kelemahan
tapi adalah sumber kekuatan sebagai bangsa beradab.
Maju, berkembang dan terpimpin adalah nadimu
kebebasan itu jangan sampai menyilaukan matamu
dan menyingkirmu dari jalan lurus ke impian dunia baru.
Minumlah sepuas-puasnya dari telaga kemerdekaan ini,
tiada akan melarangmu berbuat demikian. Ini adalah
rahmat berkurun. Jahanam kepada pengkhianat bangsa,
dalam dirinya selalu ada kegelapan dan berniat buruk.
Aduhai, sayang, tiada yang ditinggalkan lebih bermakna
kepadamu, mari Gazelku, anak segala bangsa, semerakkan
impianmu, pada langit biru, dan bumimu, lonjakkan kakimu
dan persiapkan otot-ototmu, perlumbaan akan mula
kau telah memakai nombor dan siap menjelajahi dunia
dan angkasa raya tanpa sempadan. Berlarilah sampai
ke  garis penamat. Penyairmu akan mempersiapkan
bait kata-kata terbang bersayap ke mana saja kau pergi
merangsangkanmu, menyanyikan syair-syair dan nazam,
'perjuangan dan pengorbanan'. Sesekali hinggap di hujung
lidah dan sukmamu dan menjadi pengasuhmu yang kasih.

Kota Kinabalu
26 Oktober 2012

*Antologi Suara Penyair, 2012