Friday, 19 October 2012

Kata-Kata, Sekarang Kita Kembali Di Lapangan Sendiri. (Puisi)(Metamorposis)(ITBM)

Aku memanjat langit tak terlalu tinggi
sesekali melihat ke bawah, bagai mimpi
tak ke mana, lautan dan lembah gunung
dan hutan jati. Aku masih di sini. Tiba
di halamanmu malam merendah. Aku
datang bukan menempel pada dinding
dan dataran hijaumu. Ketika ada majlis
aku berdiri sendiri jauh di belakang.
Aku senang melihat kau di bawah
cahaya lampu. Kau memang senang.
Pidatomu, tukang nasihat, dan kalimat
jatuh bertaburan di dalam dewan. para
pendengar, bergeleng-geleng kepala
menyatakan kehebatanmu. Mereka
tersadai di tempat duduk, mabuk dan
mau lagi pidato diteruskan. Tapi, kau
berhenti di saat, pendengar masih
gelisah, masih mau. Kau meninggalkan
dewan semuanya berdiri dan ingin
berjabat tangan, menyentuhmu. Ini
bicara seorang yang akan naik. Aku
duduk di belakang, mengesat peluh
di dahi. Aku bukan pendatang dari
masa silam. Atau seekor langau. Langit,
kau adalah sahabat. Di tanah ini, aku
berjalan mengikut lampu isyarat, berada
dalam keramaian atau orang banyak
akan selalu membuat bumi dipijak
tetap sabar. Semalam kau bercerita,
tentang seorang insan dengan harimau
piarannya berteduh di bawah pohon
rendang. Lalu ada seorang insan yang
kedua datang dengan kambing piaran
nya berteduh di pohon sama, hanya
kerana hujan dan kegelapan kedua
insan tak begitu melihat sempurna.
Kata insan kedua, "aku ingin punya
seekor anjing. Dapatkah ditukarkan
dengan piaran aku ini." Insan pertama,
bersetuju," Cuma, kau mesti  sabar
menunggu hewan ini bangun sendiri.
Keduanya akur. Lalu berganti hewan
piaran. Ketika hujan redah insan pertama
beredar. Sedang insan kedua menunggu
dan cuba bersabar kerana hewannya,
masih tidur. Dalam situasi begini,
kesabaran menjadi batu ujian.
Kekeliruan membawa bencana.
Anda boleh membayangkan, apa
yang akan terjadi? Aduhai, kata-kata,
sekarang kita kembali di lapangan
sendiri.  Aku akan mendahuluimu
di depan dan melindungimu.

Kota Kinabalu
19 Oktober 2012
*ITBM