Wednesday, 24 October 2012

Menjelang Aidil Adha 2012 (Ramadan)

Telah beberapa perayaan aku jauh
tiba Aidul Adha kalau tidak sendiri
di desa jauh pedalaman, aku diam
mendengar bual dalam bahasa ethnik
tempatan. Hujan gerimis telah turun,
pada bukit seperti ada lapisan kabus.
Aku selalu memandang kaki langit
atau lebih jauh lagi ke belahan dunia,
ke barat. Aku biasa sendiri seperti
seekor burung yang ke sasar melihat
rimbunan hijau di daerah baru. Sekarang
tidur pun tak gundah, tenang. Dalam
kepekatan malam, berangan-angan
memandang bintang-bintang malam.
Aku memandang sepasang kasut,
di sudut pintu. Tiap pintu dimasuki,
esok membawa era baru. Ya, aku
memandangmu, masih memandangmu.
Sepasang kasut, yang bersama ke sana
ke mari, tanpa membantah, patuh
dan sabar. Tadi aku di dalam tenda,
sekarang aku keluar memandang
laut lepas dan langit malam. Mari,
duduk di atas tanah, telah kupasang
unggun api, menyala. Wahai, sahabat,
kau, kata-kata dan kalimat yang tertib
dan indah. Aku memanggilmu kerana
aku mengenangmu, sebuah kata
Pengorbanan. Pengorbanan yang
pernah diajarkan pada manusia
sejagat, kau dan aku. Pengorbanan
bukan datang dari mentari dan
rembulan dari orbit yang lain. Bukan
dipaksakan ke atas suatu bangsa.
Pengorbanan tulus datang dari sukma
sederhana dan jujur. Ya Rabbi, aku
menyahut panggilanmu dalam
gelap gulita. Aku tak punya apa-apa,
yang ada, adalah langit, di situ,
kekuatan tersimpan, tanpa senjata.
Dalam kegelapan ribuan raksasa
terus menelur kekuatannya dan
memeram di pelosok-pelosok bumi.
Wahai, kata-kata, kau dan aku, tak
akan berganjak, Ismail, kami
memelukmu. Masuklah ke dalam
sukma, abadilah di sana. Diri ini
siap dikorban, demi menggenapkan
mimpi. Menyempurnakan harapan.
Ketika langit menuntutmu,
raihlah pengorbanan sambil
kau tersenyum melangkah tanpa
gusar. Dia mendengarmu,
tangis dan doamu. Pengorbanan
selalu ada kekuatan menolong.
Mengapa berdua hati, mengapa
takut? Aku melihatmu, Ibrahim.
Kau tenang dan sedikitpun tak ada
perubahan di langit sukmamu.
Yang itu, berikan kepadaku, biar
setitis di dalam sukma. Ibrahim
berlalu tanpa menoleh ke belakang
meninggalkan Hajar dan Ismail
kerana khabar langit telah menjawab
doamu, Ibrahim. Bertapa kecilnya
aku memaknakan pengorbanan.

Kota Kinabalu
25 Oktober 2012