Tuesday, 25 September 2012

Tanah Kecil Dan Orang Kecil* (Indah)


Aku dilahirkan orang kecil. Lalu dewasa, aku masih orang kecil.
Masa belajar di sekolah biasa dipanggil orang kecil. Ketika di
universiti tetap orang kecil. Menikah pun adat orang kecil. Mati
pun nanti sebagai orang kecil. Orang kecil boleh menjadi besar
tapi orang besar jarang menjadi orang kecil. Tanah orang kecil
tetap tanah kecil. Cuma tanah orang kecil ada title NT. Tak boleh
dijual, sekalipun harganya murah. Masa penjajah Inggeris, orang
kecil dipanggil orang Native, dulu bumiputra, sekarang pribumi
Orang kecil itu orang awam, golongan kebanyakan, golongan
majoriti. Suaranya mahal. Orang kecil suka sambal belacan dan
yang pedas-pedas dan tak peduli kentut di depan kawan. Kerana
aku orang kecil, aku tak memilih makan, bisa makan di warung
tepi jalan, duduk minum kopi o, tapi kalau dijemput suka pada Mc
Donald dan KFC. Selera orang kecil, selera rakyat. Orang kecil suka
bola dan ramai kaki bola. Kerana orang kecil golongan bawahan,
jadi penyokong kuat pada kepentingan negara. Orang kecil suka
berdondang sayang, joget, berbalas pantun, berseloka dan suka cerita-
cerita rakyat dan cerita Kancil, cerita Pak Pandir, cerita filem lama,
filem baru, filem Hindustan dan drama bersiri Indonesia, Korea, Filipina,
Ada semangat serantau, berjiran, berkongsi Lautan China Selatan.
Di tanah kecil, orang kecil menjual sanggar pisang dan nasi campur.
Orang kecil suka Tapau. Orang kecil, matanya cepat bengkak kerana
menangis menonton filem-filem sedih. Filem hantu, nombor satu.
Ketika orang kecil masih orang kecil, tidurnya nyenyak dan berkeruh.
Kerana ia orang kecil ia tak merasa rugi kalau tak duduk di barisan
VIP. Orang kecil biasa duduk di belakang atau berdiri, melihat pun
dari jauh. Orang kecil pandai bertindak seperti orang kecil. Kalau
terdorong boleh juga besar rasa egonya. Orang kecil pandai berbual,
berbual ketika terdesak pandai berbohong, Orang kecil selalu dibodoh-
bodohi walaupun orang kecil bukan orang bodoh. Kerana orang kecil
orang sederhana. Orang kecil jarang berkhianat. Kerana orang kecil
ingat pesan agama. Orang kecil masih ada martabat dan tau tradisi.
Kalau orang kecil belajar boleh besar tapi hatinya tetap orang kecil.
Ramai sahabat Rasulullah orang kecil yang menjadi besar, dihormati
dan disayangi. Sekalipun kita orang kecil, tapi orang kecil nadi pada
kehidupan dan semangat berkerja. Orang kecil di tanah kecil pandai
berseloroh dan ketawa. Orang kecil selalu ada dalam sejarah manusia.
Apa yang menarik pada orang kecil di tanah kecil, kerana orang kecil
ada semangat. Dalam sukmanya ada keyakinan, sebuah bangsa yang
merdeka. Kemenangan selalu pada orang kecil. Kemenangan mutlak.

Honiara
26 September 2012