Sunday, 23 September 2012

Tanah Kata* (Indah)

Di tanah kata ini tumbuh kata-kata
tanah gembur, semain telah dipindahkan
ke ladang. Usah berpaling, turunkan
bait-bait semaian itu, tak usah berhenti.
kerana belum masanya untuk berhenti.

Mentarimu terus besahabat, demikian
pada rembulan, samudera, pohon cemara
dan burung serindit di dahan langit.

Hujan yang menitis lalu kata-kata
tumbuh di jari-jari dan tapak tangan
menjadi bait-bait puisi yang hidup
dan melayang ke langit turun
kembali sebagai hujan, membuat
anak sungai dan menyambung
ke sungai yang besar sedikit mengalir
ke muara dan menyatu di lautan.

Aku tak bimbang guntur dan kilat.
Katakan semaumu. Di sini, tanah kata
ini, huruf-huruf tumbuh. Kata-kata
mencipta bait dan bercerita. Tapi,
mereka membuat peratoran dan perbatasan.

Aku menulis di Tanah kata, kerana
di sini tiada yang menghukum atau
terhukum.

Honiara
24 September 2012
*ITBM