Monday, 24 September 2012

Firasat Dan Seorang Sahabat (Ketuhanan)

Ada sesuatu yang hilang, aku masih berfikir
belum terdapat jawaban terhadap soalan ini
seperti berjalan asyik menoleh ke belakang
dalam firasat ada orang yang mengintip atau
ada niat jahat tersembunyi di dalam belukar.
Dalam setengah tidur seperti ada orang yang
memanggil namamu, tapi jelas tak ada orang.
Siang ini, aku tak sedap rasa, fikiran ini tak
fokus. Kekadang duduk, berdiri dan mundar-
mandir dalam kamar studi, sampai ketiduran.
Rupanya, dalam hidup tak semuanya akan
terjawab satu persatu, Kekadang yang diharap
tak menjadi. Tak ada lojik. Absurd. Anih.
Bagaimana sampai jadi begitu. Kita menjadi
penerima baik tanpa perlawanan, menerima
dan berkata,'aku tak ada masaalah.' Kerana
kalau aku memprotes, tak akan membawa
kebaikan kepada semuanya. lebih baik diam."
Hidup, bukan 1+2=3. Bukan. Ada liku-liku
atau benang kusut yang harus dileraikan.
Hidup akan menjadi membosankan, tanpa
ujian, tanpa pengorbanan, tanpa hasil dari
satu perjuangan. Dulu, jantungmu berdegup
ketika telegram sampai. Tapi, musim itu
telah berlalu. Semua orang ada hp dan email.
Jadi, kebimbangan itu, paling tidak membuat
semua orang gundah. Firasat. Keseluruhannya
benar. Berita yang dititipkan lalu ditafsirkan.
Khabar baik atau khabar tak baik boleh datang
dari gerakan pada alam atau jiwa yang merasa,
dari nuluri tergetar, memberikan peringatan.
Hari ini, aku terfikir tentangmu. Lama aku tak
mendengarmu. Baru kusedar setelah waktu telah
jauh berjalan. Ketika tak mengharapkan, datang
kiriman, poskad atau email. Tapi ketika aku
mengharapkan yang ditunggu tak pernah datang.
Hening. Legang. Aku mulai terbiasa menerima
hakikat ini. Siang ini, baru sekejap tadi, aku
temui teksmu dalam senarai teks yang panjang.
Rupanya, aku tak melihatmu. Atau kelalaian
dan rasa tak peduli. Kau, seorang kawan baik.
Aku mengenalmu, seperti aku mengenal pada
rembulan dan mentari, dari jauh, tapi seakan
dekat dan akrab. Aku merasakanmu seperti
angin dan lautan, hutan dan lembah gunung.
'Salam, sudah seminggu tak sehat. Keluar
masuk hospital. Khamis mendatang, buat
endoscopy, ha!' Aku mengulang lagi membaca
teks itu, kali ini perlahan dan cuba meresapkan
tiap kata-kata dan kalimatnya. Tiap gerak dan
pertukaran warna membawa makna tersirat.
Anak mata seperti satellite membaca perubahan
pada bumi, pada lautan, iklim, lembah dan hutan.
Kubaca lagi,'Macam tak laratlah badan
menanggung derita.' Sahabat, ayuh terus
melangkah, tak jauh lagi, senja tiba musafir
berteduh. Jangan berhenti, apa lagi berpatah
langkah. Aku akan persiapkan huruf-huruf
yang terbaik menjadi kata-kata yang menjagaimu,
pelipur lara, dan temanmu ketika kau ingin sayap
dan berkelekar. Mereka adalah yang terbaik
akan kukirimkan. Bangkitkan semangatmu,
Tuhan mengirim bunga ros buatmu. Lihatlah,
merah dan segar. Lalu kubaca kalimat terakhir,
'Terima kasih pada semua puisi, Mohon doa
dan salam damai.' Sahabat, tunggu, jangan pergi,
aku menjawabmu. Sekarang!

Honiara
25 September 2012