Sunday, 16 September 2012

Barisan Kata* (Indah)


Hujan telah turun sejak semalam, berguruh, petir
dan guntur, aku telah mendengarmu dan telah di
kerahkan barisan kata-kata yang siap maju ke depan
siap untuk dikorbankan, seperti Ismail tanpa
berdua hati, kerana mereka merasa terpanggil.
Dari sukmaku mengalir dalam darah, dari darah
merah, menjadi huruf-huruf yang segar-bugar,
lalu terkumpul menjadi kata-kata. Dalam sesaat,
telah menjadi kalimat. Mereka gagah, tak ada sekelumit
ketakutan hinggap dalam sukmanya. Kata-kata
dan kalimat ini bergerak-gerak setelah berkeliling
di dalam urat-urat nadi ke bawah dan ke atas
sampai ke dalam urat sarat otakku. Kini mereka telah
siap meloncat dan melayang keluar dari segala inderaku
tapi, bukan sebagai musuh. Kata-kata dan kalimat
adalah pembela di barisan depan. Mereka adalah
anugerah Tuhan Yang Esa. Tuhan kebenaran. Aku
tak akan merasa sangsi dan curiga pada mereka.
Kata-kata dan kalimat turun dalam letusan fikir
dan jiwa raga yang ikhlas. Aku tak akan membiarkanmu
menjadi peluru-peluru membunuh dan membawa maut.
Apa lagi sebagai kuman penyakit menular membawa
bencana kepada manusia sejagat. Aku tak akan
membiarkanmu, kata-kata dan kalimat menjadi derhaka.
Kau adalah dari huruf-huruf lahir dari jiwa yang tenang
dan harapan pada  kemanusiaan dan alam sejagat.
Kau pun bukan robot pemusnah yang dikutuk orang.
Kata-kata dan kalimat ini selalu berdiri pada kebenaran.
Kebenaran sejagat. Kebenaran yang tak akan dapat
diputar-belit. Kebenaran yang murni. Kebenaran
yang teruji. Kebenaran yang tak dapat didiamkan.
Itulah barisan kata-kata dan kalimat, niatnya selalu
mendapat restu dari langit. Ya Rabbi, biar kata-kata
dan kalimat tetap menjadi penyelamat dan obat
penyembuh pada tipu muslihat dan siasat musuh.
Mereka telah mati-matian dalam diam-diam
membuat kejahatan dan memesongkan kebenaran.
Dan berusaha menunggang-balikan dunia supaya
akur dalam tipu-muslihat. Mereka memakai barisan
kata-kata dan kalimat tapi dengan niat untuk membuat
ribut dan porak-poranda di bawah petala langit ini.
Mereka tak pernah puas menconteng-conteng atau
pun menumpahkan dawat pada kebenaran. Mereka
angkuh, kata-kata dan kalimat mereka angkuh.
Tapi, Tuhan masih ada. Tuhan yang hidup. Tuhan yang
terus berkata-kata sampai qiyamat. Tuhan kebenaran.
Tuhan yang tak akan membiarkan penghinaan bertakhta
atas kebenaran. Tuhan yang tak akan membiarkan kelicikan
mereka membawahkan kebenaran. Benar, aku mencintaimu,
barisan kata-kata dan kalimat ini hidup dan lahir dari sukma.
Kaulah, kekasih Allah, kerana itu, aku telah persiapkan
pelana dan kuda semberani, dan telah kukerahkan barisan
huruf-huruf menjadi kata  dan menjadi kalimat berderap
ke depan. Telah mereka dipersiapkan kepak-kepak
yang siap menjadi panah-panah yang terus menusuk-nusuk
ke sukma musuh. Aku tak merelakan kezaliman, apa lagi
kebohongan menetas dari musuh-musuh durjana.
Kebohongan mereka samasekali tak menyamai keindahan
kata-kata dan kalimat kekasih-Mu, Muhammad Rasulullah.
Oh Tuhan, yang menurunkan kebijaksanaan, berilah aku
sedikit, supaya setiap gerak huruf-huruf, kata dan kalimat
tak akan longlai dalam permainan tipu-muslihat musuh.
Tiap kata-kata dan kalimat dalam semaian telah siap-siaga.
Mereka seluas langit terbentang dari timur ke barat, utara
selatan, sederas air terjun mengalir, seluas samudera lautan.
Kata-kata dan kalimat itu seluas alam maya, sebebas burung-burung
yang terbang melintasi benua, sumurnya tak pernah kering.
Bukan kata-kata dan kalimat kebencian. Bukan, bukan,
bom yang membunuh. Kata-kata dan kalimat yang turun dari
sari pati Seribu Satu Malam. Dari perjuangan yang kental,
dari hidup yang murni, dari hidup yang menawan. Inilah
barisan kata-kata dan kalimat yang tak pernah menjadikan
kau bosan mendengarkannya. Kerana Allah, melindungi
alam semesta, dan aku di dalamnya. Aku berkata-kata
kepada Tuhan Rabiul Alamen, Ia berkata-kata balik kepada
aku dan dirimu. Ya Tuhan, lindungilah kata-kata dan kalimat ini
dari kebodohan dan kosong tanpa makna dan tujuan.
Kata-kata dan kalimat yang turun ke dalam sukma, biarlah,
turun dari kerendahan diri, turun dari daya artistik yang sedar.
Turun dari langit samawi. Turun membawa khabar suka.
Turun dari ketenangan di malam-malam tafakur. Turun
dari bait-bait puisi yang rindu pada kehadiran-Mu, turun
dari harapan. Dari dulu, kata-kata dan kalimat-kalimat
kekasih-Mu adalah anugerah-Mu. Tiada siapa yang dapat
merampas kedudukan kekasih-Mu yang mulia. Ya Rabbi,
tuangkanlah ke dalam huruf-huruf, kata-kata dan kalimat
ini, cahaya yang melenyapkan kegelapan dan membawa
perubahan langit dan bumi. Barisan kata-kata ini pelengkap
yang terjalin di dalam sukma, mereka terhimpun dalam
kata-kata dan kalimat bukan sebagai racun tetapi sebagai
penawar padamu.

Honiara
17 September 2012
*ITBM