Thursday, 20 September 2012

Mimpi Anak Bangsa Setengah Abad*(AKS)

Bagaimana aku bisa mengucapkan satu kata-kata
mewakili sukma tanpa dicampur-adukan dari
fikiran yang dimakan anai-anai, atau telah berlumut,
tak maju ke depan, malah mundur dan tak bermaya,
kelelahan. Sekalipun diberikan kata kerja, ia tetap
tak berkembang, apa lagi menjadi satu kalimat yang
aktif. Mimpiku adalah mimpi anak bangsa. Teruji
dalam peralihan waktu. Di lahan ini, sejak masa
silam telah disemaikan sebuah taman, huruf-huruf
dan kata-kata tumbuh segar. Dari huruf-huruf ini
tumbuh kata-kata yang memancing minda, harum
berwarna-warni. Kepada anak bangsa, mimpimu,
sejak kelahiran di situ, selalu tersimpan kemahuan
dan harapan orang tua. Suatu hari nanti kau menjadi
mulia, orang besar dan berpangkat, yang membawa
rahmat kepada orang tua. Tapi di sini, sejak dulu, telah
berangan-angan  menjadi orang yang pintar bahasa.
Yang mencintai huruf-huruf dan kata-kata. Itu, mimpi
anak bangsa yang membangun. Huruf dan kalimat
hidup dalam mimpi anak bangsa. Mengangkat martabat
bahasa. Inilah impian menjadi kenyataan. Menjelang
50 puluh tahun negeriku, Sabah dalam Malaysia. Impian
anak bangsa lahir dari jiwa dan fikiran yang terang,
berangkat dari jenerasi yang sedar, hidup dan dinamis.
Kami berdoa dan istighafar dalam kata-kata merendah.
Kami memakai kata-kata dan kalimat menyatakan terima
kasih pada Yang Empunya langit dan bumi. Tuhan Yang
Maha Esa. Ketika anak bangsa bermimpi, mengilap indah
huruf-huruf dan kata-kata dalam karya-karyanya, yang
tercipta dan firasat turun dari langit, bahasa yang halus.
Lalu jadi perbualan di meja makan, sekolah, kampus
dan jenerasi penerus. Bahasa mampu,mekar, puitis,
menambah kesusasteraan dunia, mengangkat derajat
kemanusiaan dalam perlambangan dan pengucapannya.
Dan mimpi anak bangsa, mencipta kekayaan kata dan
kesuburan bahasa. Mimpi anak bangsa, bukan tinggal
mimpi, mimpi terjangkau. Mimpi penuh perlambangan
dan tanda. Bila melihat langit, penuh perlambangan dan
isyarat hidup. Kekayaan malam, rembulan dan gemerlipan
bintang. Melihat rimbunan, lembah hijau, keramaian dan
 hutan jati yang hidup. Melihat samudera lautan penuh
tantangan. Melihat bumi sabar dan misteri, inspirasi dari
masa silam ke hari ini. Kekayaan ini adalah waris anak
bangsa dalam kekayaan kata dan makna. Mimpi anak bangsa
ada kejujuran pada huruf dan kata-kata dan kalimatnya.
Mimpi anak bangsa, lahir dari fikiran sedar dan dewasa.

Honiara
21 September 2012

*telah diterbitkan dalam antologi Puisi Kepada Sahabat, penyelenggara Rusdi Awang, Siti Hadiah Haji Abdul Mutalib, Masmah Mohd Ali, DBP Cawangan Sabah 2013.