Monday, 17 September 2012

Percakapan Sendiri* (Indah)

Malam itu aku duduk di perambian sendiri
bintang-bintang bertaburan tanpa hujung
laut tenang dan kucuba undur ke belakang
mengingati masa lalu, seperti orang lain,
seperti hewan, semuanya ada kenangan
masa silam. Menoleh ke belakang, mudah.
Tapi, menoleh ke masa silam, bukan seperti
membuka catatan dalam diari di atas rak
bertahun-tahun tanpa disentuh. Ini sekilas
pandang, duduk seperti mengelamun sendiri,
ketawa kecil atau senyum-senyum kambing.
Kekadang, bercakap-cakap atau melontarkan
komen dan boleh saja terbatuk-batuk kecil.
Membawa fikiran ke masa lalu bukan seperti
sebuah cerpin, ada plot dan watak-watak
yang terlibat dan penamat. Ini barang yang
lepas, mau tidak mau harus diterima barang
yang lepas. Keputusan telah dibuat. Tiap
kejadian telah ditutup fail-failnya. Hanya
keberuntungannya, di sini, masih boleh
kembali membalik-balik fail-fail lama
sekedarnya. Aduh, langit selalu sayang,
kerana kalau selalu sayang dalam setiap
pengucapannya maka yang lahirpun akan
nampak sayang. Ya Tuhan Rahim, aku
mengenang masa lalu, tersimpul kukuh
dalam tempurung kepala ini. Masa lalu
telah tersimpul rapi. Aku memang terhukum.
Sekalipun sakit, hanya sebentar. Tak terlalu
lama. Bukankah semua orang mengalaminya.
Semua orang pernah. Hewan juga pernah,
alam juga begitu. Menoleh ke belakang,
seperti pada malam ini, kunang-kunang
memanggil malam, malam pun tunduk.
Menyerah tanpa perlawanan. Bertitih ke
masa silam, sambil menghirup udara.
Ke depan, maju ke depan, tinggalkanlah
masa silam, anggap semuanya telah
menjadi barang purba, baik buat muzium.
Biar masa lalu dan masa depan bergandingan
mengalir ke laut yang sama. Merasa? erm,
bersalah? Masa lalu, memang ada pengalaman
pahit. Pengalaman pahit yang getir dan
manis itu semua ujian di bumi, ujian
yang terus berlangsung sampai akhir.
Sebenarnya kembali ke masa silam itu
kembali ke dalam diri, kembali menggenangmu.
Dunia telah berubah, masa silam masih
utuh, seutuh langit, seutuh kenangan.
Tapi kenangan itu akan menjadi tohor
suatu masa. Sebelum itu, aku akan memeggangmu
erat. Kita jalan bersama. Aku hanya mengambil
kemanisanmu. Yang keruh telah ditinggalkan.
Di Perambian sendiri, aku melihat bintang-
bintang berjatuhan di tapak tanganku
mengores garis-garis, kedamaian sebuah hati.

Honiara
18 September 2012