Wednesday, 12 September 2012

Pulau Bidung (Boat people)

Pernah Pulau Bidung ini sarat dengan penumpang malam
udaranya semakin tipis kerana terlalu ramai yang tiba
dan yang pergi pula terlalu kecil. Lautnya bergelora
mengirim gelombang-gelombang dan guntur dan petir. Dan
penumpang malam datang juga. Pulau Bidung merasa langit
dan lautnya tercemar. Yang tiba tetap tiba, ke pintu masuk
dunia bebas. Jumlahnya makin besar, mereka bergayutan, sesak,
dan memanjat ke tulang belakang Pulau Bidung. Orang-
orang panik dan mulai mengirim isyarat. Guruh dan petir
sambung-menyambung, kedamaian Pulau Bidung dirasakan
telah musnah buat selamanya. Jika tidak diambil tindakan
Pulau Bidung ini akan tenggelam ke dasar Lautan China Selatan
Dan namamu hanya tinggal nama. Dan hanya tinggal nama.
Jenerasi akan datang tak akan mengampunimu. Mereka
akan memperolokmu dan menyumpah. Gendang
pun dipalu, supaya rasa ketakutan meresap ke dalam
sukmamu. Siang malam kau diperingatkan. Tiada masa
kau tidak diperingatkan. Rasa kemanusiaanmu pun
dipertikaikan. Percakapanmu menjadi perbualan di mana-
mana. Tiap orang mempunyai pandangannya sendiri.
Tiap orang menghukum sendiri. Tiap orang terlalu sensitif,
tiap bual menjadi debat berjela-jela, tanpa arah dan keputusan.
Pulau Bidung, di lautan China Selatan, kini menjadi tumpuan
pelancung. Dulu, bekas-bekas penumpang malam pernah duduk,
berasak-asak dan tiap mata kuyuh dan sayu. Mereka mencari
matamu untuk sekilas belas dan harapan. Kalau diperhitungan
masa itu telah jauh ke masa silam, orang pun telah melupakan.
Penumpang malam yang menemukan wajahnya di negara-negara
Utara dan Selatan, sesekali igaunya hinggap dalam mimpinya
membawa sukmanya ke Pulau Bidung dan Lautan China Selatan.
Pulau Bidung, kau tak akan dapat dipisahkan dari pendatang,
penumpang malam, dan gemuruh samudera masa silam. Dan mereka
juga tak akan dapat melupakanmu. Pulau Bidung, kini, langitmu
cerah, bumimu, hijau, airmu manis. Kemurahan dan ramah-tamahmu
menjadi hiasan di langitmu. Pulau Bidung, selangkah lagi
mendekatimu jalan ke syurga.

Honiara
13 September 2012