Tuesday, 18 September 2012

Kerajaan Kata*(AKS)

Bermulanya dari huruf-huruf turun dalam firasat,
turun sebagai isyarat, turun ke dalam sukma
tak terlalu panjang, sederhana saja, tapi belum
menjadi sebuah kata dan kalimat. Memang
yang terakhir sebuah pengucapan yang lahir
menjadi bahasa. Bahasa sederhana. Bahasa
yang dapat berkomunikatif langit dan bumi.
Keindahannya sampai tersedut ke dalam
sukma. Bukan bahasa yang mengada-gada,
bukan bahasa orang munafik, bahasamu,
bahasa yang hidup, bahasa firasat, bahasa
yang menjawab persoalan. Kata-katanya
tak membosankan apa lagi membigungkan.
Kata-kata dan kalimatnya bisa melangkah
selangkah, sedepa, sejangkau, sehasta, turun
ke lembah gunung, ke sungai mengalir, terbang
ke pelosok penjuru bumi sampai ke langit
ke tujuh.  Dalam tiap kata menjelaskan makna
yang tersirat. Kata-katanya penuh cahaya,
yang berendam dalam cahaya, dan para
malaikat melafazkan kata-kata dan kalimat
dalam bahasamu. Sekalipun kau adalah turunan
dari bahasa Arab, bahasa wahyu. Tapi kelunakan
dan keindahan bahasamu sampai ke pintu
langit, sampai mengetuk-ngetuk pintu langit.
Salammu pun bersambut. Ya Rabbi, aku panjat
kesyukuran kepada-Mu, kerana  aku dapat
mengucapkan huruf-huruf, kata-kata dan kalimat
dalam jiwa yang terang, tanpa kata-kata dan
kalimat yang dibuat-buat. Di sini akan berdiri
kerajaan kata, yang penuh tradisi dan adat
suatu bangsa. Kerajaan kata adalah kerajaan
yang merdeka kerana segala yang tercipta
adalah dari amanat yang jelas dan keadilan
sesama. Kerajaan kata tak akan membedakan
satu sama lain, suara majoriti atau minoriti,
semuanya diperlihara dan dilindungi. Tak ada
kezaliman dan penindasan, di dalam kerajaan
kata, rakyat yang terdiri dari huruf-huruf
boleh bergerak dan menyuarakan resah hati
atau fikirannya tanpa tersigung atau dianak
tirikan. Tiap upacara semuanya dimulai dengan
kata dan kalimat. Majlis rasmi dan tak rasmi
semuanya diserikan dengan keindahan dan
kelunakan kata-kata dan kalimat dalam
pengucapan yang beradat dan berpegang pada
tradisi. Yang memimpin dan dipimpin,
masing-masing mempunyai mandat dan
amanat yang harus dipegang. Tiap kata-kata
dan kalimat  dalam pengucapan yang santun,
dan diisi dengan jiwa berkasih-sayang. Dari
kata-kata dan kalimat lahirlah doa-doa yang
datang dari kesedaran yang terhimpun dari
pengucapan bahasa ibunda. Kau tak perlu
merasa gusar apa lagi terhina, kerajaan kata
memelihara dan melindungi martabat bahasa
kerana martabat bahasa akan menguatkan
bangsa. Syukurlah, aku mempelajarimu.
Aku tak melupakan sedikitpun. Sekalipun
aku jauh, bukan bermakna aku melupakanmu.
Samasekali tidak, kerana selain aku berdoa
dalam bahasa kekasih-Mu, Rasulullah, aku
bersujud dan memanjat langit dengan doa-doa
dalam bahasa ibunda. Aku telah mendirikan
kerajaan kata, kata-kata dan kalimat yang bertakhta,
bukan rejim apa lagi diktator. Mereka adalah
pemusnah bangsa.  Memadamkan bangsa,
memusnahkan bahasa, kalimat dan kata-kata
dan huruf-huruf. Aku berdoa, kerajaan kata
ini akan hidup sampai qiyamat dan terus hidup
dan berdaulat. Ya Rabbi, Ya Hafiz, Ya Aziz,
jangan kerajaan kata ini menjadi lumpuh dan
korup lalu menjadi kerajaan kata yang kejam
dan zalim perlahan-lahan hancur dan musnah
dan pupus. Kerajaan kata ini, tak akan memakai
kata-kata dan kalimat rasis, yang memecah-
belahkan kesatuan huruf, kata dan kalimat.
Kerajaan kata bukan dari golongan kata-kata
dan kalimat para pelampau dan para penjenayah
dan perosak negara. Kerajaan kata turun dari
kekayaan firasat dan khasaf dan anugerah abadi.
Kerajaan kata duduk sama tinggi sama rendah,
yang terbaik itu adalah datangnya dari sukma
yang terpilih, selebihnya adalah dirimu buat besok.

Honiara
19 September 2012

**telah diterbitkan dalam antologi Puisi Kepada Sahabat, penyelenggara Rusdi Awang, Siti Hadiah Haji Abdul Mutalib, Masmah Mohd Ali, DBP Cawangan Sabah 2013.