Thursday, 29 December 2016

Sungai Naf (Rohingya)*

Ketika malam samar-samar
kau
pendatang malam
menyusur dada sungai Naf

Bulan keletihan
kau tak bisa mendiamkan
degup jantung
tiap langkah adalah
pertarungan.

Ada bot ronda arah depan
cuba membaca permukaan
arus
tentera Myanmar telah
sampai di pinggir sungai.

Di sini kalian harus berpisah
setelah berhari-hari
bersama dalam buruan.
Arakan telah melepaskanmu
dengan payah
sekali lagi kau dengan
payah melepaskan
yang kau kasihi.

Kuala Lumpur
2016