Monday, 2 September 2013

Kiriman (Malaysia)

Seusai solat, matari baru muncul
dari semalam orang gelisah tentang
kenaikan minyak, disel dan petrol.
Lalu kamu mulai satu perjalanan
udara masih dingin segar
embun masih terperangkap
antara bayang pepohonan dan
semak belukar.

Kamu berkayuh dari desa
menguncing kotak yang
berisi buku antologi puisi
kesibukan jalan masih
sepi. Tapi, orang-orang
telah dikejutkan oleh
kanca siang kota metropolitan.

Fikiran melayang bersama
burung terbang sekawan
kamu terus berkayuh
apapun bila dilakukan
dengan kasih-sayang
dan kesedaran adalah
perjuangan. Perjalanan
12 km seperti belayar
mengikut arus.

Saudara, sukmaku puas
ketika kau menerima kiriman
ini.

Kamu senyum malu pada langit
dan deretan rumah-rumah
setinggan tanpa rupa
sedang sukmanya masih
tidur pulas.
.
Matamu melihat ke depan
langit masih mesra
matari bergusar lembut.

Sesekali kamu membaca langit
Tidak jauh dari sempang jalan besar
kamu memperlahankan basikal
lalu berrehat, meredahkan degup
jantungmu.

Anak-anak berdatangan
berfikir kamu penjual ais krim.
Kamu menjawab tenang
"Bukan."

Sambil mengipas-ngipas
dengan taula kecil
dan kekadang mengesat
peluh di dahi dan tengkukmu.

Ya, tak terlalu jauh
kamu dapat melihat, 
sukmamu damai
Pejabat Pos
di pinggir mata.

Tenang-tenanglah 
saudara-saudara.

Kamu menurunkan kotak buku
dari basikal lalu perlahan-lahan
seperti kau menaiki anak tangga
menempelkan kepak pada buku-buku
antologi puisi pada dinding langit.

Lalu angin bertiup kencang
langit menurunkan tangannya
membawa buku-buku itu
ke tanah-tanah jiran.

Sekarang berdiri sendiri memandang
basikal dan jalan pulang. Menarik nafas
sambil melirik ke kereta besar jendela
separuh terbuka, Petrol, naik lagi!

Kota Kinabalu
3 September 2013