Saturday, 7 September 2013

Mesra Alam Di Gunung Rara (Cemar)

Di Gunung Rara bumimu
bagai diguncang gempa
langit siang merontah
gelombang udara menipis
lalu maut menyerap dan
menggenggam degup
jantungmu.

Di pinggir hutan siang itu
meluap dendam
kau menyelinap di celah-
celah hutan datang sebagai
petualang bermaksud
membunuh.

Di jalan sepi itu, satu demi satu
rebah. Nafas terakhir seperti
mengirim salam pada hutan
kelahiran. Meskipun kau
berpura-pura tak mengerti
dan menyembunyikan jejak-
jejak khianat dan menukar-
nukar warna pada wajah
tapi, alam raya dan langit
adalah saksi tiap tindakanmu
semalam.

Peringatan itu telah datang
terlarang kau membunuh
apa sekalipun alasanmu
kerana penghuni hutan jati
dan langit tak akan diam
membiarkanmu mendera
dan menyiksa dengan tanganmu,
apa lagi konspirasi
membunuh hewan dan menebang
hutan jati kerana nafsu serakah.

Khazanah ini turun dari satu
generasi ke generasi  akan datang
yang ada pada tangan ini tak akan
kami lepaskan. Tanah kasih-sayang
ini bagaikan darah yang mengalir
dalam tubuh. Suara-suaramu yang
meramaikan hutan belantara dan
bunyi kepak dan nyanyimu di langit
pagi dan petang, keindahan lembah
dan ketenangan lautanmu adalah
mimpi manis anak pribumi mencintai
kekayaan dan keindahan alam.

Kota Kinabalu
8 September 2013