Saturday, 10 August 2013

Tiap Satu Ada Kelainannya* (Puisi)(Metamorposis)

Rupanya ada orang tak pernah melihat langit
apa lagi kembang api dan air di pancuran
mereka adalah mata yang tersorok-sorok
dalam kegelapan. Bukan kerana rohaninya
tipis. Hanya kerana mereka tersisih lama
dan lambat melangkau pembangunan.

Mereka ada di laut, terapong dan menyukai
debur ombak dan Nyanyi Malam. Langitnya
penuh bintang dan siangnya seluas lautan.
Lenggang ombak dan deru angin membuai
tidur mereka sampai ke pangkal mimpi. Suara-
suara mereka tinggal di laut, ketenangannya
pada langit terbuka dan lautan dalam.

Di lembah hutan jati ada desa nongkrong
dan di sana tinggal orang pendalaman
Mereka terbiasa mencium bau hutan,
tanah gembur, dan lumpur selepas hujan.
Mereka bilang tiap pokok ada sukmanya.
Lalu mantera pun tercipta. Mereka tinggal
dan lahir di situ, di tanah Pribumi, cuma
mereka lupa mendaftar setelah melahirkan anak.

Kota Kinabalu
10 Ogos 2013