Saturday, 10 August 2013

Orang Politik Atau Wakil Rakyat

Sayangnya aku bukan orang politik
bual ini pun simpang-siur dan tak
mungkin bisa mengubah lautan masin
apalagi musim kering dan jerebu yang menebal
dalam udaramu.

Dari dulu aku tak pernah berfikir
menjadi Orang Politik atau Wakil Rakyat.
Yang menjadi, saudaraku, bukankah mereka
dari lahan Orang Politik, rezekinya di atas dan di bawah meja,
pencen pun terjamin kelas pertama.

Aku tak akan cemburu, kerana
aku orang kecil, keturunan dari
tanah lumpur dan tapak tangan
yang kasar. Bahasaku bukan bahasa
dendam dan maki-maki.

Yang bernafsu mau jadi
Wakil Rakyat pun ramai seperti ulat bulu.

Kalau politik memang destinasimu, silakan.
Dulu orang tuamu pendatang sekarang
anak Wakil Rakyat. Anihnya, aku selalu
hilang dalam keramaian dan kau makin
menjauh, dan berjarak .

Kota Kinabalu
10 Ogos 2013

*Dikirimkan kepada Qomaruddin Asa'dah untuk projek bertemakan Wakil rakyat.