Wednesday, 14 August 2013

Dendammu Tak Akan Bertahan (Ketuhanan)

Jangan, jangan sekali-sekali kerana amarahmu
kau membakar puisi-puisi itu di berkas sukmamu
kejahatan itu telah melebihi batas, langit pun
tersinggung. Kedamaian sukmamu  tercalar.
Kali ini bukan di tangan kasih dan sayang
mereka telah membakar kelambu langit dan
melepaskan dendam kesumat sampai ke
liang kalbu.  Mereka sebenarnya bukan
pencinta kedamaian dan sayang nama-nama
manis panggilan orang tua.

Kelahiranmu bukan membawa nestapa pada
dunia. Bukankah kedatanganmu membawa
khabar gembira dan kedamaian. Lidah api
menjulang dan membakar hanggus lantai
para mutaki dan pendoa yang rajin. Apapun
yang tersirat di dalam sukmamu, kelihatannya
seperti kau yang terhukum. Kau tak mengira
langit masih berdandan, bulan hilal tersisip
indah di awal Syawal.

Tindakanmu adalah kegilaan dan kerasukan
memang kau dari golongan perosak kedamaian
dan bertopeng, dalam sukmamu ada air yang
bertakong busuk. Ayuh, saudaraku, alirkan
air busuk itu supaya mengalir. Keresahan bumi
sejak silam telah tak tertahan. Tindakanmu
maut berjatuhan dan membakar puisi-puisi
sukma dan keindahan firman-firman-Mu.

Kota Kinabalu
15 Ogos 2013