Tuesday, 6 August 2013

Tamu Menjelang Malam Takbir Raya, 2013

Ada seorang tua selalu bermimpi benar
ketika siang di ufuk ia memanggil anaknya.

Malam tadi Aba bermimpi, di desa itu
ada orang sedang dalam kemalaratan
amat. Pergilah mencarinya dan ambillah
sedikit wang ini dan bungkusan makanan.

Perintah itu dituruti, bukan sekali malah
tak dapat dikira. Anak ini  akan menelusuri
desa yang disebut dalam mimpi itu. Setelah
bertemu orang yang dicari baru anak itu
pulang ketika mentari ranum mangga.

Suatu siang sebelum hari raya Aidilfitri
orang tua ini didatangi seorang tamu,
beliau melayani tamu dan bertanya
apakah yang ia dapat tolong. Tamu itu
datang dengan hajat, kalau ia dapat dibantu
kerana esok adalah hari raya.

Orang tua ini bangun dan mendatangi
isterinya dan meminta sedikit wang buat
menolong tamu. Isterinya berkata,
ini saja wang yang kita ada untuk keluarga
kita merayakan esok.

Berilah kepada yang sangat memerlukan
ini. Insya Allah, Tuhan Rahman mengenapkan
keperluan kita esok.

Isterinya berdua hati tapi memberikan wang itu
kepada orang tua ini. Dan ia memberikan
wang itu kepada tamu tadi dan beralih pergi.

Pagi itu orang tua ini duduk di sajadah
Siang berbarkat Allah mengirimkan malaikat
mengabulkan doa-doa tulus. Orang tua itu
gusar ke kanan merasakan seperti ada orang
menitipkan sesuatu. Ia menoleh ke kiri dan ke kanan
tapi tak ada orang. Di sisinya ada gumpalan wang.

Setelah mencari jawaban tapi ia masih tak dapat
melihat kemungkinan ada orang yang datang.
Sepi dan tak ada orang. Orang tua itu bangkit
dan mengambil gumpalan wang itu  dan pergi
mencari isterinya.

Lalu berkata,

Ambillah wang ini, ini hadiah dari Allah Ta'ala.
Ia adalah Tuhan yang memenuhi kebutuhan
hamba-Nya. Jangan sekali-kali mengurangkan
keyakinanmu. Pergilah berbelanja untuk
keperluan Hari Raya.

"Apabila aku sakit, Ialah yang menyembuhkan."

Kota Kinabalu
7 Ogos 2013