Monday, 8 September 2014

Melangkahi Petala Langit dan Tanah Peribumi* (Kemerdekaan)

Sekarang kau berani melangkahi
sempadan Tanah Peribumi.
dan menabur fitnah angin gelora.

Suaramu kental dengan dahak
tapi maknanya masih kesampaian
di pelipis telinga.

Usah kau hebohkan kelahiranku
apa lagi bermain serapang tiga
dalam percakapanmu.

Tiada dosa tumbuh di Bumi Peribumi
kau pula jangan menunjuk jari telunjukmu
umpah sarana dan memperolok
pada keturunan anak bangsa.
Ia adalah pencinta kedamaian
tapi kau telah
membina tembok-tembok
bayangan di lembah gunung.