Friday, 5 September 2014

Aku dan Saudaraku*(Jurnal Puisi Melayu)


Aku memandangmu kasih-sayang
Kau memandangku penuh curiga.

Dalam matamu ada dengki dendam
Aku masih berdoa kerana kau saudaraku.

Aku berkata sepatah kau berayat tak putus
Aku menyapa salam kau tak menjawab.

Ketika aku melangkah ke pelosok bumi
Kau masih di tempat tidur bermimpi

Ketika aku menabur benih di ladang
Kau datang merosak tanaman.

Meskipun kau selalu berlaku zalim
Masih saudaraku mengucap Kalima Toyyiba.

Dikirim ke Jurnal Pusi Melayu, 14 Julai 2015