Sunday, 17 July 2016

Selepas Fajar (Kumpulan Puisi Indah)*

Selepas fajar langitmu beredar
dari ketenangan malam
aku pernah melafazkan kata-kata
seperti udara berlinggar dan terbawa
jauh di langit terbuka.

Bila kurenungkan kembali
penyesalan itu telah melengkapi
sebuah harapan yang hanyut
mencari pantai pasir putih
pada pulau lautan teduh.

Tiap yang silam menjadi
halaman sejarah penuh rahsia dan misteri
tapi pada langit dan bumi ini
segalanya membawa tafsiran
pada sebuah kebenaran nyata.

Pintu kedamaian ini telah
terbuka luas dan memanggilmu
dan kau tak perlu berdua hati
kerana di sini tak ada algojo
dan pendera yang menantimu
yang ada wajah-wajah manis
dan memperlakukanmu sopan
dan tiap keputusan dan tindakan
adalah kesabaran dan doa.

Kalau aku mengulang salam
dan melafazkan ucap yang pernah
kau dengar dan
melihat siang penuh gemilang
sejak itu kau tak akan menyesal
dan bimbang pada pengucapan
langkahmu pasti menuju
pelabuhan damai.

Nilai
April 2015

*Dikirimkan ke UB 20 Julai 2016